4 maut dijangkiti hepatitis C di hospital Singapura

4 maut dijangkiti hepatitis C di hospital Singapura

SINGAPURA, 6 Okt (AFP) – Hospital terbesar Singapura memohon maaf hari ini selepas 22 ginjal pesakit dijangkiti hepatitis C, dengan empat meninggal dunia dalam letusan luar biasa di kemudahan berprestij itu.

Jangkitan berlaku di Hospital Am Singapura (SGH) milik kerajaan melibatkan para pesakit yang dimasukkan ke wad sama antara April dan Jun.

Para pegawai hospital mengatakan sementara empat pesakit yang meninggal dunia itu turut mengalami penyakit serius yang lain, mereka ‘tidak dapat memastikan kemungkinan’ yang hepatitis C mungkin penyebab faktor kematian mereka.

Sistem penjagaan kesihatan Singapura telah dianggap antara yang terbaik di Asia dan hospital-hospital kerajaan yang dibiayai sepenuhnya.

Para pesakit dari seluruh dunia terbang ke Singapura untuk mendapatkan rawatan di SGH dan hospital-hospital lain.

“Kami ingin memohon maaf sepenuhnya atas penderitaan, kesakitan dan kesedihan berhubung perkara yang berlaku kepada para pesakit dan keluarga mereka,” ketua eksekutif SGH Ang Chong Lye mengatakan dalam satu kenyataan.

Kementerian Kesihatan (MOH) telah membentuk satu jawatankuasa khas untuk mengkaji penemuan mengenai satu siasatan dalaman yang dijalankan oleh hospital itu.

Lembaga Pelancongan Singapura mengatakan para pesakit luar negeri membelanjakan kira-kira Sg$832 juta ($584 juta) dalam tahun 2013 bagi menjalani rawatan di negara itu, yang merangsang ‘pelancongan perubatan’.

Laman web Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengatakan virus hepatitis C adalah bawaan darah, dan cara jangkitan paling lazim menerusi ‘amalan suntikan tidak selamat, pensterilan alat perubatan yang tidak mencukupi dan pemindahan darah dan produk darah yang tidak diperiksa.”

Sekitar setengah juta orang meninggal dunia setiap tahun akibat penyakit hati yang berkaitan hepatitis C, menurut WHO, pemerhati kesihatan PBB.