Airbus buka pusat latihan di Singapura

Airbus buka pusat latihan di Singapura

SINGAPURA, 18 April (AFP) – Pembuat pesawat udara Eropah, Airbus hari ini membuka pusat latihan di Singapura, yang kedua di Asia, ketika ia berhasrat untuk memenuhi permintaan bagi juruterbang dan kru penerbangan lain di rantau yang dijangka akan menyaksikan ledakan perjalanan penerbangan.

Pusat seluas 9,250 meter persegi (100,000 kaki persegi) itu menawarkan kursus latihan dan ulang kaji bagi kru kakitangan pesawat Airbus termasuk pesawat dua tingkat A380 dan A350, menurut Airbus dalam satu kenyataan.

Apabila beroperasi sepenuhnya, ia akan menjadi kemudahan latihan kru penerbangan terbesar Airbus, dengan lapan simulator penerbangan penuh, enam peranti latihan kokpit terpasang dan kemudahan bilik darjah yang luas, dengan kapasiti pengeluaran lebih 10,000 pelatih setahun, katanya.

Pusat-pusat latihan lain Airbus bertempat di Beijing, Miami dan ibu pejabatnya di Toulouse.

Negara Asia-Pasifik itu dijangka akan mendahului permintaan bagi pesawat udara baru dalam 20 tahun akan datang, dengan ramalan armada serantau akan bertumbuh sekitar 5,600 pesawat udara pada masa ini kepada 14,000 dalam tempoh tersebut, menurut Airbus.

Ia akan menambah bilangan kru penerbangan yang digaji oleh penerbangan itu di rantau itu kepada hampir 170,000 daripada lebih 65,000 dalam masa dua dekad seterusnya, katanya.

Ketua jurujual Airbus, John Leahy berkata semasa Singapore Airshow pada Februari, bahawa kelas pertengahan Asia itu akan memacu pertumbuhan penerbangan di rantau itu, yang akan memerlukan keperluan bagi lebih banyak pesawat udara.

“Pelaburan kami dalam usaha sama itu adalah satu contoh lain bagi komitmen kami di Airbus untuk membawa perkhidmatan sokongan dekat dengan pelanggan kami di seluruh dunia, dan terutamanya dalam pasaran pertumbuhan penting,” kata presiden dan ketua eksekutif Airbus, Fabrice Bregier hari ini semasa pembukaan pusat latihan itu.

Sekitar 17 penerbangan di seluruh Asia Pasifik sudah pun menandatangani perjanjian bagi melatih kru mereka di pusat baru itu.

Pusat itu adalah usaha sama antara Airbus, yang memegang 55 peratus, dan Singapore Airlines, yang memiliki 45 peratus.

Pembuat pesawat AS, Boeing itu juga memiliki pusat latihan di Singapura, hab penerbangan serantau.

ARTIKEL YANG SAMA