Atasi kesesakan lalu lintas dengan teknologi

Atasi kesesakan lalu lintas dengan teknologi

JAKARTA, 15 Julai – Dari dron sehingga aplikasi telefon pintar, Indonesia memasang teknologi itu untuk menangani kesesakan lalu lintas ketika peninggalan beramai–ramai sebelum percutian umat Islam Aidilfitri, apabila jalan–jalan raya berlubang dari Jawa yang padat menjadi terkandas dengan berjuta kereta yang bergerak perlahan dan kemalangan kerap berlaku.

Bandar-bandar dalam negara yang majoritinya adalah Islam kosong setiap tahun pada akhir bulan Ramadan ketika orang ramai pulang ke kampung–kampung untuk meraikan sambutan Aidilfitri bersama keluarga mereka.

Perjalanan ini adalah aktiviti tahunan yang dikenali sebagai ‘mudik’ yang menukar perjalanan beratus kilometer (batu) dalam tempoh 24 jam.

Kemalangan terutamanya adalah meruncing di Jawa, pulau yang sesak menjadi kediaman kepada lebih dari setengah 250 juta rakyat Indonesia.

Beratus kenderaan baru berada di jalan–jalan raya setiap hari ketika ledakan ekonomi, tetapi pelaburan bermakna laluan masih seperti yang mereka miliki beberapa tahun ,sempit, jalan–jalan raya yang sudah berusia berada di banjaran pergunungan.

Tahun ini beberapa peralatan teknologi baru digunakan dalam usaha untuk meringankan huru-hara kesesakan lalu lintas.

Di Jakarta metropolis yang padat dan suram yang mengalami kesesakan lalu lintas yang hanya semakin teruk menjelang sambutan Aidilfitri polis menempatkan dron buat kali pertama tahun ini untuk memantau kesesakan lalu lintas ketika ia membanjiri keluar bandar.

Kenderaan tanpa manusia itu berada tinggi di luar bandar, yang mempunyai penduduk sekitar 10 juta, dengan imej-imej diletakkan dalam masa sebenar kembali ke pusat pemantauan lalu lintas di mana polis boleh membuat keputusan segera ketika isu itu berbangkit.

Polis juga melancarkan aplikasi telefon pintar yang membolehkan pemandu untuk mengakses rangkaian CCTV polis menerusi telefon mereka dan memeriksa keadaan kesesakan dalam laluan motor yang penting. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA