Barat dan Jepun elak hadiri perbarisan tentera China

Barat dan Jepun elak hadiri perbarisan tentera China

BEIJING, 25 Ogos (Reuters) – Para pemimpin utama Barat tidak akan menghadiri perbarisan ketenteraan di China minggu depan untuk menandakan berakhirnya Perang Dunia Kedua, dan Presiden Xi Jinping akan berdiri bersama-sama para pemimpin dari Rusia, Sudan, Venezuela dan Korea Utara pada acara 2015 yang paling menonjol ini.

Lebih 10,000 anggota tentera – kebanyakannya tentera China, tetapi bersama kontinjen dari Rusia, Mongolia dan tempat lain – akan berbaris melalui tengah Beijing pada Rabu depan dalam satu perbarisan yang akan menjadi acara kemuncak yang memperingati 70 tahun sejak tamatnya peperangan.

Para pegawai Eropah dan AS berulang kali melahirkan kebimbangan bahawa memperlihatkan kekuatan ketenteraan boleh membawa kepada isyarat salah di rantau yang sudah pun tegang, yang mana China telah mengambil pendekatan lebih tegas kepada perbalahan wilayah.

Kehadiran Presiden Rusia Vladimir Putin yang dijangkakan – kini disahkan – juga mengakibatkan kebanyakan para pemimpin Barat tidak menghadirinya, para diplomat memberitahu Reuters.

Berdiri bersebelahan Xi dan Putin di perbarisan di sepanjang Tiananmen Square di tengah Beijing nanti ialah para pemimpin dari negara-negara yang pada dasarnya mempunyai hubungan rapat politik dengan China, termasuklah Presiden Sudan Omar Hassan al-Bashir dan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

Sesetengah diplomasi berguna boleh berguna ketika menghadiri acara itu, memandangkan Choe Ryong Hae, setiausaha Jawatankuasa Pusat Parti Pekerja Korea Utara akan menghadirinya juga. Choe rapat dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Kereta-kereta kebal bergerak melalui Beijing dan jet-jet pejuang terbang di ruang udara ketika latihan pada hujung minggu. “Ini boleh membawa kepada mesej membimbangkan kepada jiran-jiran China,” kata diplomat kanan Barat yang merahsiakan identitinya.

Kebanyakan pemimpin kanan Barat yang menghadirinya ialah Presiden Czech Milos Zeman, Timbalan Menteri Luar China Zhang Ming memberitahu sidang media yang disiarkan langsung di televisyen kerajaan.

ARTIKEL YANG SAMA