Cavendish: Pesaing kalah berdendam

Cavendish: Pesaing kalah berdendam

ANGERS, Perancis, 5 Julai – Mereka yang tewas mengambil risiko yang tidak perlu kerana mereka berdendam dengan pemenang, dakwa bintang pecut lumba basikal, Mark Cavendish.

The Manx Missile memenangi peringkat ke-28 di Tour de France hari ini selepas mencatatkan kemenangan tipis dari Andre Greipel dari Jerman.

Ia meletakkan beliau di tempat kedua dalam senarai kemenangan peringkat sepanjang masa bersama penunggang dari Perancis, Bernard Hinault, dan berada di belakang legenda Belgium, Eddy Merckx, berada di depan bersendirian dengan 34 kejayaan.

Tetapi selepas membincangkan bagaimana pemecut selesai semakin berbahaya, Brit, 31, menunjukkan kepada mereka apa yang tidak dapat memenanginya.

“Perbezaan di antara mereka yang menang dan mereka yang tewas adalah yang menang memahaminya,” kata pemecut dari Team Dimension Data.

Mark Cavendish (dua kanan) merentas garisan penamat mendahului Andre Greipel (kiri), Bryan Coquard (dua kiri) dan Peter Sagan (kanan) pada peringkat ketiga Tour de France antara Granville dan Angers, kelmarin. - AFP
Mark Cavendish (dua kanan) merentas garisan penamat mendahului Andre Greipel (kiri), Bryan Coquard (dua kiri) dan Peter Sagan (kanan) pada peringkat ketiga Tour de France antara Granville dan Angers, kelmarin. – AFP

“Mereka menghormati sesama sendiri dan orang yang pertama mengucapkan tahniah (kerana kemenangan). Tetapi mereka yang tidak pernah memenangi apa-apa – ramai yang tidak merasakan kemenangan merasa dendam kepada mereka yang menang.

“Sebaliknya menghargainya, mereka merasa geram dan mendapatkan kekecewaan mereka dengan cara itu (dengan menanggung risiko).”

Keselamatan penting dalam Jelajah tahun ini dengan pendahulu Peter Sagan juga mengkritik apa yang digambarkannya sebagai penunggang yang “tidak hirau dengan kehidupan mereka” dan mencetuskan “pelanggaran yang bodoh”.

Perbalahan keselamatan bermula daripada pencapaian Cavendish sendiri setelah memenangi dua dari tiga peringkat Jelajah pertama tahun ini.

Walaupun kejayaannya dalam keadaan perlahan sejak beberapa tahun, dia masih menjadi salah seorang pemecut terbaik dunia dan berkata dia lebih menikmati lumba basikal kali ini berbanding sebelumnya. – AFP