China bakal ungguli pungutan pingat Olimpik

China bakal ungguli pungutan pingat Olimpik

SYDNEY, 16 Dis (Reuters) – China dalam laluan untuk kembali mengungguli pungutan pingat di Olimpik Rio de Janeiro tahun depan di depan AS dan Rusia, menurut kajian yang dikeluarkan oleh Jawatankuasa Olimpik Australia hari ini.

Kajian tahunan itu, yang menganalisis keputusan dalam acara-acara Olimpik pada Kejuaraan dunia dan acara elit lain, memberikan China 39 pingat emas berdasarkan persembahan para atletnya pada 2015.

AS, yang mengungguli pungutan pingat di London pada 2012, memenangi 35 pingat emas di depan Rusia (25) dengan Jepun di belakang tiga kuasa sukan itu dengan 18 pingat.

Rio yang juga menjadi hos Brazil, akan menamatkan di luar 20 kedudukan teratas dalam pungutan pingat dengan hanya tiga emas.

Britain, yang mendapatkan manfaat daripada kesukaran negara hos untuk menamatkan tempat ketiga di London, akan menyertai di tangga kelima bersama Perancis dengan 15 pingat emas, sementara Australia dan Jerman terikat di tempat ketujuh dengan 13 pingat emas dalam kajian itu.

Jumlah itu hampir dua kali ganda daripada jumlah tujuh pingat emas yang diperoleh Australia di London, di mana pasukan penyudah tangga ke-10 dalam senarai pungutan pingat memberikan negara yang gila sukan itu salah satu dari Sukan paling mengecewakan sejak beberapa tahun.

Kitty Chiller, Chef de Mission Australia bagi Rio, digalakkan dengan data dan berkata sasaran AOC itu bagi penamat lima tangga teratas tahun depan adalah berdaya maju.

ARTIKEL YANG SAMA