Del Potro sebak gulung tikar awal

Del Potro sebak gulung tikar awal

NEW YORK, 8 Sept – Juan Martin del Potro sebak ketika persaingannya dalam Terbuka AS berakhir dengan penonton di Arthur Ashe Stadium memberikannya sorakan yang menangguhkan upacara terakhirnya dalam suku akhir tewas kepada Stan Wawrinka.

Pemain dari Argentina itu sebak ketika peminat, yang kebanyakannya berbaju berwarna biru dan putih bagi pasukan bola sepak negara itu, menyanyikan “Delpo, Delpo” ketika juara 2009 itu yang dibelenggu dengan kecederaan tewas dengan kedudukan 7-6 (7/5), 4-6, 6-3, 6-2.

Del Potro memuji penonton dan terpaksa menahan dirinya sebelum menghadapi apa yang dilihat perlawanan terakhir yang tamat hampir jam 1:20 pagi tadi.

“Ia sesuatu yang sukar untuk dibayangkan dengan perkataan. Saya boleh tewas pertandingan tetapi saya tidak akan pernah melupakan ini,” kata bekas pemain nombor empat dunia berusia 27 tahun itu yang berada dalam pertandingan itu di rangking ke 142 selepas menjalani beberapa pembedahan pergelangan tangan yang memaksanya berada di pinggir persaraan.

“Ia lebih besar berbanding memenangi mana-mana pertandingan. Saya merasa bangga untuk mendapatkannya dari orang ramai kerana saya telah melakukan usaha besar untuk beraksi dalam tenis sekali lagi. Mereka menggembirakan saya malam ini, saya tidak kira dengan kutipan mata.

Potro (kanan) berjabat dengan Wawrinka selepas persaingan perseorangan lelaki Tebuka AS berakhir kelmarin. – AFP
Potro (kanan) berjabat dengan Wawrinka selepas persaingan perseorangan lelaki Tebuka AS berakhir kelmarin. – AFP

“Saya rasa permainan saya mula memberikan tindak balas seperti yang saya mahukan tetapi secara fizikal saya masih di bawah. Saya tidak berada dalam peringkat yang sama seperti pemain ini, tetapi segalanya di sini adalah positif bagi saya dan saya gembira untuk itu.”

Del Potro cuba untuk mencatatkan kemaraan pertama dalam separuh akhir Grand Slam sejak Wimbledon 2013. Bagaimanapun, musim panas ini menyaksikannya menewaskan Novak Djokovic dan Rafael Nadal di Olimpik, di mana dia terus memenangi pingat perak pada final tewas selepas kepada Andy Murray.

“Sekarang saya bertanding pada peringkat yang sama seperti pemain terbaik dan saya sudah menewaskan Djokovic, Rafa. Saya bersaing menentang Murray dalam pertandingan yang hebat.

“Wawrinka adalah pemain No.3 dunia dan saya berada di sana. Ia bermakna sesuatu yang bagus kepada saya. Tetapi saya perlu untuk mengekalkannya.” – AFP