Djokovic cipta sejarah

Djokovic cipta sejarah

PARIS, 6 Jun – Novak Djokovic memenangi pertandingan Terbuka Perancis pertamanya dan kemenangan ke-12 gelaran utama semalam, menjadi pemain ketiga dalam sejarah untuk menguasai empat gelaran Grand Slam berturut-turut sejak memenangi kejohanan Wimbledon 2015.

Pemain nombor satu dunia itu menewaskan Andy Murray 3-6, 6-1, 6-2, 6-4 untuk memenangi gelaran ke-12 dan menyertai Don Budge pada 1938 dan Rod Laver pada 1962 dan 1969, sebagai satu-satunya pemain untuk secara serentak memenangi Terbuka Perancis, Terbuka Australia, Terbuka AS dan trofi Wimbledon.

Djokovic, 29, juga meletakkan dirinya dalam kalendar Grand Slam, kali terakhir dicapai oleh Laver 47 tahun yang lalu.

Tetapi dia melakukan dengan cara sukar ketika persaingan akhir mencapai kesimpulan yang tegang, ditewaskan pada permainan kelapan set keempat ketika dia membuat servis bagi merebut gelaran dan kemudian melepaskan dua mata kejuaraan pada permainan ke 10 sebelum melengkapkan kemenangan apabila pukulan backhand Murray terkandas ke jaring.

“Apabila saya menewaskannya pada kali kedua dan saya mendapatkan 5-2 di permainan keempat, saya mula ketawa. Saya mendapatkan emosi itu. Saya tidak merasa terlalu tertekan, sejujurnya. Mungkin saya melihat kepada perkara dengan ringan dan hanya beraksi pada kedudukan 5-2,” kata Djokovic, salah satu daripada lapan pemain untuk melengkapkan kerjaya Grand Slam.

Djokovic yang memenangi kejohanan itu. – AFP
Djokovic yang memenangi kejohanan itu. – AFP

“Pada mata terakhir saya tidak ingat apa yang berlaku. Ia adalah salah satu daripada perkara tersebut beberapa kedudukan kemudian di mana anda cuba untuk berada di sana. Ia seperti semangat saya telah meninggalkan badan saya dan saya hanya menyerapkan tubuh saya berjuang bagi tiga set terakhir, empat berbalas–balas pukulan dari kiri ke kanan dan berharap Andy akan melakukan kesilapan, yang jelas berlaku.”

Djokovic, yang akan menyasarkan kalendar pertama Grand Slam sejak Laver 47 tahun lalu, gembira dengan kejayaan di Paris selepas tiga kekalahannya lalu.

“Ia adalah saat yang istimewa, kerjaya terbesar saya. Saya merasakan hari ini sesuatu saya tidak merasakan sebelum Roland Garros, saya merasakan cinta orang ramai.”

Djokovic meniru bekas juara tiga kali Gustavo Kuerten dengan melukis hati besar di gelanggang tanah liat Paris sebelum merebahkan badan di dalamnya.

“Saya melukis hati di atas gelanggang, seperti Guga yang memberikan saya keizinan untuk melakukannya. Hati saya akan selalu bersama anda di gelanggang ini.” – AFP