Duterte temui Presiden Rusia

Duterte temui Presiden Rusia

LIMA, 20 Nov – Presiden Filipina, Rodrigo Duterte kelmarin bertemu dengan lelaki yang digelarnya heronya, Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan melepaskan sungutannya tentang sikap ‘kepura-puraan’, ‘pembuli’ Amerika Syarikat (AS), dan perang asing.

Duterte, yang menyatakan kekagumannya ke atas pemimpin Rusia itu, berkata Perang Dingin telah menjadi penghalang antara kedua-dua negara itu memandangkan Filipina, bekas jajahan AS, dikaitkan dalam sejarah dengan Barat.

Namun ia sudah berubah sekarang yang dia kini adalah presiden. Sejak menggalas tugasnya pada Jun, Duterte telah menterbalikkan perikatan tentera bersejarah Filipina bersama AS, berulang kali mengatakan dia beralih ke arah China dan Rusia ketika dia memulakan dasar asing bebas.

“Ia bagus sementara ia kekal,” Duterte memberitahu Putin mengenai apa yang digelarnya ‘pemisahan’ daripada AS.

Rodrigo Duterte (tengah) tiba di sebuah hotel untuk menghadiri mesyuarat dua hala bersama Vladimir Putin semasa APEC di Lima pada 19 November. – AFP
Rodrigo Duterte (tengah) tiba di sebuah hotel untuk menghadiri mesyuarat dua hala bersama Vladimir Putin semasa APEC di Lima pada 19 November. – AFP

“Sejak akhir-akhir ini, saya lihat banyak negara-negara Barat membuli negara kecil. Dan bukan itu saja, mereka penuh kepura-puraan,” katanya semasa mesyuarat 45 minit mereka semasa sidang kemuncak Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di bandar Lima, Peru.

“Dan mereka sepertinya hendak memulakan perang namun mereka takut untuk ikut berperang. Itulah satu kesalahan dengan Amerika dan lainnya. Mereka telah melancarkan perang di banyak tempat – di Vietnam, di Afghanistan dan di Iraq atas satu sebab bahawa adanya pemusnahan senjata besar-besaran, namun sebenarnya tidak ada.

Duterte juga berkata AS ‘memaksa’ Filipina untuk menyumbangkan askar-askarnya dalam perangnya di Vietnam dan Iraq. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA