Ekonomi Singapura berkembang 2.9 peratus

SINGAPURA, 11 Ogos – Ekonomi Singapura berkembang 2.9 peratus, dengan berasaskan tahun ke tahun, pada suku kedua 2017 sekali gus lebih pantas berbanding pertumbuhan 2.5 peratus yang dicatatkan pada suku sebelum ini, menurut Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) hari ini.

Kementerian itu, yang mengeluarkan angka ekonomi terkini kepada awam di sini, berkata pertumbuhan Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) bagi setahun penuh dijangka pada sekitar 2.5 peratus.

MTI berkata, sektor pembuatan terus berkembang pada kadar 8.1 peratus menjejaki pertumbuhan 8.5 peratus pada suku sebelum ini.

Pertumbuhan bagi suku kedua itu didorong terutamanya oleh kluster elektronik dan kejuruteraan kejituan yang meningkat susulan permintaan dunia bagi peralatan semikonduktor dan berkaitan semi konduktor yang kukuh, menurut MTI dalam kenyataan.

Bagaimanapun, MTI berkata, kluster pembuatan bio perubatan, pembuatan am dan kejuruteraan pengangkutan menyaksikan penurunan pengeluaran.

Sektor pembinaan susut 5.7 peratus, meneruskan lagi penurunan 6.3 peratus yang dicatat pada suku sebelum ini.

MTI berkata, prestasi lemah sektor itu disebabkan output pembinaan dalam sektor swasta dan awam yang berkurangan.

Sektor dagangan borong dan runcit mencatat pertumbuhan 1.5 peratus berasaskan tahun ke tahun, lebih cepat berbanding pertumbuhan 0.1 peratus pada suku sebelum ini. Pertumbuhan itu disokong oleh segmen dagangan borong dan dagangan runcit, dengan dagangan borong dipacu oleh pemborongan jentera, peralatan dan pembekalan, menurut MTI.

Kementerian itu berkata, pertumbuhan dalam sektor pengangkutan dan penyimpanan adalah pada 3.5 peratus tahun ke tahun, meneruskan peningkatan 4.4 peratus pada suku sebelum ini.

Prestasi itu disokong terutamanya oleh segmen pengangkutan air yang meningkat dengan sokongan pertambahan penghantaran kontena dan kargo laut yang dikendalikan di pelabuhan Singapura, katanya.

Sektor penginapan dan perkhidmatan makanan susut 2.2 peratus berbanding penurunan 1.7 peratus pada suku sebelum ini, dipengaruhi terutamanya oleh prestasi segmen perkhidmatan makanan yang kurang memberangsangkan susulan jumlah jualan restoran adalah rendah, kata MTI. – Bernama