Federer sedia bagi kejohanan Wimbledon

Federer sedia bagi kejohanan Wimbledon

LONDON, 23 Jun (AFP) – Lima belas tahun selepas dikenali mengejutkan Pete Sampras di Wimbledon, juara tujuh kali, Roger Federer kembali ke All England Club dengan kerjayanya berada di persimpangan dan keyakinannya berada dalam keadaan terjejas.

Pemain dari Switzerland itu, 34, pemegang rekod 17 gelaran Grand Slam, sehingga kini tanpa sebarang kemenangan sejak Wimbledon 2012 dan melalui tahun yang paling sukar sepanjang kerjayanya.

Kecederaan memaksanya untuk tidak beraksi pada Terbuka Perancis yang menamatkan kemunculan ke-65 berturut-turut pada Slam bermula sejak 1999.

Dia gagal untuk menambah 88 gelaran tahun ini, kemarau terpanjangnya sejak 2000 dan mengalami kekalahan separuh akhir berturut-turut di Stuttgart dan Halle, keduanya di permukaan rumput yang mana adalah permukaan pilihannya.

Dalam satu petanda perubahan masa, empat kekalahan terakhirnya di Stuttgart kepada Alexander Zverev adalah yang pertamanya menentang pemain remaja dalam tempoh 10 tahun.

Roger Federer ketika dalam sidang media baru-baru ini. – AFP
Roger Federer ketika dalam sidang media baru-baru ini. – AFP

Tetapi bintang dari Switzerland itu menegaskan dia masih boleh menjadi pemenang walaupun jika memenangi mahkota kelapan di Wimbledon akan menjadikannya juara tertua di barat daya London, yang megatasi Arthur Ashe yang mana hanya sebulan saja sebelum ulang tahunnya yang ke-32 apabila dia menjulang trofi itu pada 1975.

“Saya rasa jika pergerakan saya lebih baik dan kemudian permainan di garisan bertambah baik sedikit, saya akan lebih baik pada mata-mata besar, dalam balasan dan juga kurang bermasalah dengan permainan servis saya,” kata Federer.

“Tetapi saya baik dan gembira. Saya merasakannya sekarang, kami memiliki masa yang mencukupi untuk bersedia sebelum Wimbledon bermula.”

Faktanya bahawa Federer mencapai dua persaingan akhir Wimbledon adalah bukti kepada kapasitinya untuk mengejutkan penyokong dan mereka yang ragu.

Masalahnya, bagaimana pun adalah dia tewas dalam dua pertandingan kejohanan kepada Novak Djokovic, pemain nombor satu dunia yang pada masa ini memegang empat kejohanan utama dan dalam laluan bagi Grand Slam pertamanya sejak 1969.

Djokovic mendahului dengan 23-22, tetapi memenangi empat pertemuan terakhirnya. Federer belum menewaskan pemain dari Serbia itu di Slam sejak separuh akhir Wimbledon pada 2012.