Filipina gesa ASEAN tingkat tekanan ke atas China

Filipina gesa ASEAN tingkat tekanan ke atas China

MANILA, 8 Jan (AFP) – Presiden Filipina, Benigno Aquino hari ini menggesa negara-negara jiran Asia Tenggara untuk mengenakan tekanan ke atas China agar bersetuju ke atas ikatan tatalaku untuk mengurangkan ketegangan di Laut China Selatan berikutan ujian penerbangan China ke pulau yang ia telah bina.

Sejak 2010, China dan 10 anggota Pertubuhan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) telah membincangkan beberapa peraturan bagi penuntut pesaing di Laut China Selatan yang bertujuan untuk menghindari konflik.

“Bolehkah kita memberi sedikit lagi tekanan ke atas China untuk duduk dan bersetuju ke atas ikatan tatalaku?” kata Aquino kepada para wartawan di selatan Bandar Davao, merujuk kepada ASEAN.

China menuntut hampir keseluruhan Laut China Selatan, dengan lebih AS$5 trilion perdagangan dunia melintasinya setiap tahun, dan semakin mendesak mengisytiharkan tuntutannya.

Brunei, Malaysia, Vietnam, Taiwan dan Filipina mempunyai tuntutan bersaing ke beberapa bahagian lautan berkenaan, yang dipercayai memiliki simpanan gas dan minyak.

Aquino mengatakan Filipina telah melakukan segala-galanya yang dapat untuk menekan ke arah rundingan kod itu – beberapa peraturan yang menetapkan bagaimana negeri-negeri penuntut seharusnya bertindak, dan mengenakan sekatan ke atas negara-negara yang mencabulnya, bertujuan untuk mencegah tindakan provokatif, menimbulkan ketegangan dan konflik.

Aquino mengatakan China dan ASEAN dijangka akan bertemu bulan depan untuk menegakkan elemen-elemen kod itu.

China, yang sudah lama mengatakan ia sudah bersedia untuk membincangkan penuntut pesaing bilateral, telah mengatakan ia akan bersetuju atas tatalaku apabila ‘sudah tiba masanya’.

ARTIKEL YANG SAMA