Ford rancang buang 1,400 pekerja

NEW YORK, 17 Mei – Ford merancang untuk mengurangkan 1,400 pekerja di Amerika Utara dan Asia sebagai sebahagian daripada usaha untuk meningkatkan keuntungan apabila gergasi pembuat kereta Amerika itu menunjukkan tanda-tanda keletihan, menurut pembuat kereta itu hari ini.

Pengurangan pekerja itu dijangka akan menjadi sukarela melalui penggunaan persaraan awal dan pakej-pakej pemisahan, seorang jurucakap Ford berkata.

Ford berusaha untuk menjadi “seefektif yang mungkin” dan menyasarkan 10 peratus pengurangan kos gaji dan pekerja di Amerika Utara dan Asia Pasifik, tambah jurucakap itu.

Langkah itu tiba apabila jualan syarikat itu menurun kira-kira lima peratus pada bulan April berbanding tempoh yang sama tahun lepas.

Ford dan pembuat kereta lain telah berdepan pelbagai cabaran istimewa yang cuba untuk memunggah kereta sedan dan kereta kecil lain ke dalam Amerika, di mana kenderaan SUV dan trak-trak kekal menjadi pilihan utama.

Ford dijangka akan mengurangkan tenaga kerjanya sehingga 10 peratus sebelum akhir bulan September tahun ini. – AFP
Ford dijangka akan mengurangkan tenaga kerjanya sehingga 10 peratus sebelum akhir bulan September tahun ini. – AFP

Ford berhasrat untuk mengurangkan AS$3 bilion pada kos-kos dalam 2017, seorang yang dekat dengan hal tersebut memberitahu AFP.

Pada waktu yang sama, Ford sedang melabur secara tinggi dalam pemanduan autonomi dan teknologi-teknologi baru lain.

Syarikat gergasi itu akan mengeluarkan butiran-butiran kepada para pekerjanya mengenai pakej-pakej pemisahan seawal bulan Jun dan para pekerja akan meninggalkan syarikat pada akhir bulan September, menurut syarikat itu lagi.

Pengurangan pekerja itu tiba apabila ketua eksekutif Ford, Mark Field berdepan tekanan untuk meningkatkan harga saham Ford, yang telah mengalami kerugian lebih daripada 30 peratus dari nilainya sejak Fields mengambil alih jawatan itu dalam Mei 2014.

Saham Ford jatuh 0.4 peratus dalam dagangan awal pasaran kepada AS$10.90. – AFP