Frekuensi radio berbeza punca pesawat berlanggar

Frekuensi radio berbeza punca pesawat berlanggar

JAKARTA, 12 April (dpa) – Penggunaan dua frekuensi radio di lapangan terbang Jakarta boleh mengundang dua pesawat berlanggar di lapangan terbang minggu lalu, menurut laporan berita.

Pengawal lalu lintas udara menggunakan frekuensi sangat tinggi (VHF) untuk berkomunikasi dengan pesawat udara namun menggunakan frekuensi ultra tinggi (UHF) dengan kakitangan pengendalian lapangan, menurut penemuan daripada Jawatankuasa Keselamatan Pengangkutan Kebangsaan, agensi berita negara, Antara melaporkan lewat kelmarin.

“Jika mereka berada dalam frekuensi yang sama, kemungkinan Boeing akan lebih berhati-hati yang TransNusa sedang beralih, tanya pengawal lalu lintas udara, dan tidak akan cuba untuk berlepas,” kata ketua KNKT Soerjanto Tjahjono dipetik sambil berkata dalam parlimen.

Pada 4 April, Boeing 737-800 NG yang dioperasi oleh Batik Air berlanggar dengan ATR, yang sedang ditunda, ketika Boeing itu hendak berlepas.

ATR, milik Perkhidmatan Udara TransNusa, mengalami kerosakan pada ekornya sementara sayap kiri Boeing patah. Tidak ada yang cedera dalam insiden itu namun lapangan terbang terpaksa ditutup sementara.

Tjahjono mengatakan semua lapangan terbang menggunakan VHF, dan agensinya akan memastikan semua lapangan terbang menggunakan frekuensi radio yang sama akan datang.

ARTIKEL YANG SAMA