Giro d’Italia lebih global

Giro d’Italia lebih global

MILAN, 6 Okt (Agensi) – Pegawai-pegawai Giro d’Italia mengumpulkan laluan keseimbangan bagi perlumbaan tahun depan, yang mereka harapkan akan menarik sebahagian para pelumba terbaik dunia.

Penganjur-penganjur mendedahkan laluan 21 peringkat itu semalam pada pembentangan di Ekspo Milan, dengan kehadiran ramai penunggang-penunggang basikal, termasuk juara bertahan, Alberto Contador, juara dunia baru, Peter Sagan dan bekas pemenang Vincenzo Nibali dan Ivan Basso — yang mengumumkan persaraannya dari perlumbaan basikal.

Laluan bagi Giro 2016 melibatkan empat hari dalam peringkat pergunungan tinggi dan tujuh peringkat pergunungan sederhana. Terdapat juga tujuh persaingan bagi pemecut, dua uji masa individu dan satu berpasukan.

Edisi ke-99 bagi perlumbaan yang terkenal itu akan membawa penunggang dari Apeldoorm di Belanda ke Turin, melalui selatan Itali, Dolomites dan Alps — di mana ia juga menyeberangi Perancis — bagi purata 3, 383 kilometer dari 6 sehingga 29 Mei.

“Ia jelas Giro akan menjadi lebih global,” kata Presiden UCI, Brian Cookson. “Saya pasti, seperti selalu, pemenang tahun depan adalah penunggang yang lengkap dengan bakat yang luar biasa.”

(Dari kiri) Vincenzo Nibali dan Ivan Basso dari Itali dan Alberto Contador dari Sepanyol bergambar dengan trofi Giro d’Italia “Trofeo Senza Fine” sempena majlis pembentangan kejohanan Giro d’Italia (Jelajah Itali) 2016 pada 5 Oktober 2015 di Milan. – AFP
(Dari kiri) Vincenzo Nibali dan Ivan Basso dari Itali dan Alberto Contador dari Sepanyol bergambar dengan trofi Giro d’Italia “Trofeo Senza Fine” sempena majlis pembentangan kejohanan Giro d’Italia (Jelajah Itali) 2016 pada 5 Oktober 2015 di Milan. – AFP

Penganjur Giro berharap laluan itu akan menarik nama besar pesaing Grand Tour untuk mencuba menyaingi pemenang dua kali Giro-Tour de France seperti yang dilakukan Contador pada tahun lepas.

Penunggang dari Sepanyol itu memenangi Giro tetapi menamatkan tangga kelima di Perancis. Pasukannya Tinkoff-Saxo baru-baru ini mendedahkan bahawa Contador menyasarkan Jelajah dan Spanish Vuleta pada tahun depan dalam apa yang dilihat pembabitan terakhirnya dalam sukan tersebut.

Nibali, yang belum bersaing di Giro sejak memenangi 2013, akan membawa ke Astana pada perlumbaan tahun depan.

“Ia seperti edisi yang tegas,” kata penunggang dari Itali itu, 30, sehari selepas memenangi Monumen pertamanya, II Lombardia.

“Saya menyukainya. Saya merasa ketiadaan selepas dua tahun. Saya berfikir untuk kembali ke Giro. Anda boleh kalah atau menang beberapa saat atau minit. Kemudian pada minggu terakhir anda perlu melihat untuk mengembalikan masa.”

Giro memulakan dengan uji masa individu 8.1 kilometer sekitar Apeldoorn pada Jumaat lalu sebelum dua peringkat pecutan dan lebih awal pada hari selebihnya – salah satu dari tiga – bagi pertukaran di Itali.

Perlumbaan kemudian diteruskan ke pesisir barat daya, sebelum di daratan dan menuju ke pergunungan tinggi.