Harriet Tubman wajah baru AS$20

Harriet Tubman wajah baru AS$20

WASHINGTON, 21 April – Hamba yang menjadi penghapus Harriet Tubman semalam dinamakan sebagai wajah baru wang kertas AS$20, kali pertama seorang warga Afrika Amerika yang dipaparkan pada mata wang AS.

Reka bentuk semula wang kertas AS yang akan dilancarkan dalam empat tahun juga akan melindungi tempat Alexander Hamilton di tengah wang kertas AS$10, dipercayai pernah terancam sehingga muzikal hiphop Broadway “Hamilton” menjadikan ketua kewangan AS abad ke-18 itu bintang era moden.

Pengganti Hamilton masa kini, Setiausaha Perbendaharaan Jacob Lew, mengumumkan perubahan dijangka dilakukan pada wang kertas AS$5, AS$10 dan AS$20 selepas melobi dan mengundi lebih setahun lamanya, dengan tekanan meminta seorang wanita diletakkan pada wang kertas AS.

Satu tinjauan terbuka ke atas lebih 600,000 orang menyokong Tubman, seorang wira kepada warga Afrika Amerika atas usaha melepaskan diri daripada perhambaan di Maryland pada 1849 untuk membantu mengendali Jalan Kereta Api bawah tanah yang membantu beribu-ribu hamba melarikan diri pada abad ke-19. Pengumuman itu menerima sorakan gemuruh.

“Seorang wanita, seorang pemimpin, dan seorang pejuang kebebasan. Saya tidak dapat memikirkan pilihan yang lebih baik untuk wang kertas AS$20 daripada Harriet Tubman,” tulis Hillary Clinton, Demokrat yang berusaha menjadi presiden wanita pertama negara, di Twitter beliau. Pencabar Clinton untuk pencalonan Demokratik, Bernie Sanders, mengulang: “Saya tidak dapat memikirkan seorang wira Amerika lebih layak menerima penghormatan ini daripada Harriet Tubman.”

Gambar yang disediakan oleh Perpustakaan Kongres menunjukkan Harriet Tubman, di antara tahun 1860 dan 1875. – AP
Gambar yang disediakan oleh Perpustakaan Kongres menunjukkan Harriet Tubman, di antara tahun 1860 dan 1875. – AP

Rancangan pada asalnya adalah mengubah suai wang kertas AS$10 pada 2020, kemungkinan mempunyai seorang wanita berkongsinya bersama Hamilton, sementara wang kertas AS$20, salah satu wang kertas paling banyak diedar di dunia, akan menunggu satu lagi dekad untuk direka semula. – AFP