Haryanie

Haryanie

Oleh Famad

 

SUNGGUH indahnya nama, seperti bunga mawar yang mekar. Siapa yang tak kenal Haryanie, gadis lincah dan pintar di sekolah, sebut saja nama Haryanie, semua orang tahu, guru, murid, tukang kebun mahu pun tukang jaga Sekolah, mereka mesti mengenali gadis secantik bunga mawar. Haryanie binti Haji Mus, nama yang diberi oleh ayah dan ibunya, ibu yang bernama Hajah Maria, seorang ibu yang penyayang.

Haryanie berjalan memasuki halaman Sekolah dengan wajahnya sentiasa ramah dan murah dengan senyuman. “Selamat pagi Haryanie”. Lantas Haryanie hanya membalas dengan anggukan, “Apahal ni?” kata kawan sekelasnya, Lelawati yang men jadi kawannya dari sekolah rendah lagi. Nama manajanya ialah Wati. “Tak apa-apa lah Wati”, hanya tak ada mood. “Oh Yanie baru ingat”, tadi pakwe you pesan nak jumpa you di tempat biasa, terima kasih lah Wati di atas pesanan you maka I nak belanja you di kantin. Maka berjalanlah mereka berdua di tempat yang di tuju.

Pada yang dijanjikan, Fadillah, kekasih Haryanie masih sentiasa menunggu kehadiran Haryanie, namun Haryanie belum juga sampai. Sudah hampir sejam Fadillah menunggu akhirnya yang dinantinya sudah hadir. “Maafkan aku Fad”, tak apa lah walaupun setahun aku tetap menantimu, kata Fadillah membuat lawak. “Yanie, apahal ni” muka you pucat, you sakit. “Tak adalah Fad”, I hanya pening sikit saja.

Yanie, apa kata kita berkelah minggu depan, boleh juga you bawa adik you, I bawa cousin I yang baru balik dari KL. Sesuka hati You, janji tak ada halangan.

Gadis berwatakan lincah dan cantik itu berlari lari menyusuri tepian pantai, bercelana pendek berwarna hijau serta kaos singlet itu semakin cantik. Ada senyuman yang sekali mengembang di bibirnya yang memerah, meskipun tidak ada polesen lipstick sedikit pun.

Sekali lagi gadis itu menoleh kebelakang, larinya semakin dipercepati. Tawanya yang renyah seakan mengambarkan keadaan hatinya yang tengah dilanda dengan kegembiraan, sementara seorang lelaki tersebut juga tertanya mengikut gadis yang ada didepannya.

“Fad, ayu kejar aku”, kata Haryanie sambil berlari.

“Tentu saja, Yanie, dan aku yakin kalau dapat memeluk”. Lelaki itu mencepatkan larinya. Sebab tadi memang sengaja di perlahan-lahankan supaya Haryanie mengiranya tidak dapat menyusul.

“Nah, kena!” kata Fad bersorak. Kedua tangannya yang kekar sudah memeluk tubuh yang tinggi dan ramping itu. Jangan begitu Fad,” nanti dilihat adik I dan cousin You.

Fad hanya diam saja, tetapi matanya tidak pernah diam memandang Haryanie, pesona apa yang dia dapatkan dari gadis itu, namun yang jelas sejuta pesona di dalam diri Haryanie. Mungkin kelembutan yang dimilikinya, atau pacaran matanya yang begitu lembut dan mungkin juga banyak yang lainnya didalam diri gadis secantik itu.

“Kenapa kamu memandang seperti itu Fad?”

“Apa tidak pernah melihat aku?” tanya Haryanie ketika menoleh kepada Fad. Lelaki itu hanya tersenyum saja.

“Kamu cantik, Yanie”

“Huh, lagu lama Fad”, jawab Haryanie.

Bibirnya menyunggingkan senyum yang paling indah. Keduanya diam sejenak. Sama-sama menikmati suasana senja yang saat itu terasa begitu indah.

“Kita duduk di sana, Fad” kata Haryanie menunjuk sebuah bangku yang ada. Dan tanpa menunggu persetujuan dari Fad. Gadis tersebut sudah melangkahkan kakinya kesana. Tangannya mengeggam lelaki itu seakan dia tidak ingin melepaskan walaupun hanya sekejap.

Sementara itu selalu saja berlari untuk meraih tepian pantai. Namun selalu kandas kerana harus balik lagi, namun tentu saja terasa agak dingin kerana hari sudah senja. Haryanie duduk disebelah Fad, sedangkan lelaki itu masih juga duduk diam dengan gadis yang dicintainya. Sesekali dia membelai rambut Haryanie, seakan ingin menawarkan sesuatu kelembutan yang ada didalam dirinya. Ya sebab dia tahu kalau Haryanie suka dengan sesuatu kelembutan. Maka dia berusaha untuk memberikan kepada gadis tersebut.

“Yanie”

“Ada apa?” tanya gadis itu tanpa menatap kepada Fad sedikitpun. Pandang matanya sudah membentur ombak yang bergulung pantai. Dia juga asyik menikmati camar-camar yang pulang.

“Aku cinta kamu” kata Fad, matanya memandang begitu tajam kepada Haryanie, sedangkan Haryanie hanya tersenyum saja memandang apa yang dikata oleh Fad.

“Sudah berapa kali You berkata seperti itu, Fad” tanya Haryanie sambil tersenyum. Sedangkan Fad hanya diam saja. Ya memang rasanya sudah puluhan kali ia mengatakan itu, tetapi apa yang dikatakan itu bukanlah sekadar kata-kata, semuanya ada didalam diri dan jiwanya. Dia sama sekali tidak berbohong kepada Haryanie.

“Aku mungkin memang sudah puluhan kali mengatakan itu Yanie. Namun rasanya aku selalu ingin mengungkapkannya kepada dirimu” jawab Fad.

Entah mengapa hatinya begitu berdebar-debar, padahal biasanya tidak demikian. Pandangan mata mereka tertuju pada lautan lepas.

“Aku sudah tahu” jawab Haryanie singkat.

“Kalau sudah tahu aku tidak boleh mengatakannya lagi Yanie?” tanya Fad.

“Bukan begitu, Fad:

“Lantas?”

“Bukan kamu melakukan sesuatu yang seharusnya tidak perlu untuk kamu lakukan? Nah, tentu kamu dapat mengatakan sesuatu yang lain yang belum pernah kamu katakana kepada diriku” jawab Haryanie sambil senyum.

Fad hanya diam saja. Namun didalam hatinya dia membenarkan apa yang dikata oleh Haryanie. Ya, untuk apa selalu mengatakan sesuatu yang sudah pernah dikatakan, itu bererti dia melakukan pekerjaan yang seharusnya tidak perlu lagi dilakukannya.

“Lantas bagaimana dengan kamu sendiri, Haryanie?” tanya Fad memandang kepada gadis itu. ya, Haryanie tahu akan hal itu mesti pun Fad tidak mengungkapkannya.

Dilihat ada cinta di dalam bola mata Fad. Dan ada panah asmara yang akan dibidik kepada dirinya. Fad memang tepat, panah itu mengenai hatinya, dan akibatnya tentu saja ada luka di dalam hati itu. bukan luka yang membuatnya sakit dan bersedih namun disebaliknya, luka itu malah membuat hati dan perasaannya begitu gembira.

“Jawab lah, Yanie” pinta Fad. Haryanie yang memandang lelaki itu saja tanpa berkelip.

“Kamu sudah tahu jawaban nya, Fad”.

“Seperti yang dulu pernah kamu katakana kepada ku”

“Benar, kerana pertanyaan yang kamu ajukan itu dulu juga pernah kamu tanyakan kepadaku” jawab Haryanie.

Rasa ketenangan yang ada begitu indah, hanya kedengaran ombak berdebar memecah kesunyian. Fad hanya menetap gadis itu dari samping. Diam-diam ada perasaan bersalah yang menyeruak didalam hatinya.

“Maaf kan aku, Yanie”

“Hai, mengapa kamu kata seperti itu?”

“Mungkin ada kata-kata yang membuat kamu tersinggung tanpa aku sengaja”, kata Fad masih juga menatap gadis itu.

“Lantas apa yang ada didalam hatimu, kalau kamu bertanya semacam itu terus menerus kepada diriku, Fad?” tanya Haryanie menatap lelaki itu.

“Hanya ada satu perasaan, Haryanie.”

“Apa?” “Aku takut kehilangan mu” jawab Fad.

“Benarkah apa yang kamu katakana itu, Fad?” Terima kasih, Fad. Aku merasa sangat bahagia1.”

Kedua-dua insan yang di lamun cinta itu, sama-sama melangkahkan kaki untuk kembali ke rumah mereka, kerana bagaimanapun mereka begitu tidak dapat tinggal ditepian pantai itu sepanjang malam.

Kini sudah hampir empat tahun Fadillah tidak mendengar khabar berita dari Haryanie. Adakah dia sudah mempunyai teman lelaki yang baru dan istimewa buatnya. Masihkah hatinya luka dan marahnya kepada lelaki yang pernah mengecewakannya itu, Fad. Kerana perpisahan antara Fad dan Haryanie adalah berpunca dari Fad sendiri.

“Fad, aku ingin berbicara denganmu” kata Haryanie dengan wajah yang begitu marah.

“Ya, bicaralah apa yang ingin kau katakan.”

“Aku mahu hubungan kita diputuskan.”

Fad tidak terkejut dengan kata-kata Haryanie, kerana dia sudah mempunyai teman baru, Fad berpura-pura terkejut.

“Mengapa, Yanie berkata begitu terhadap ku, apa salah ku terhadap mu.”

“Kau jangan berpura-pura”, you ingat I tak tahu hubungan you dan Rismahwati, dengan suara meninggi dan air matanya yang jernih sudah jatuh di pipinya yang merah.

“Jadi Yanie mahu apa” kata Fad,

“Aku tidak mahu cinta ku dibagi dua” kata Haryanie.

Haryanie hanya diam, dia tidak dapat berbuat apa-apa, perpisahan sudah bermula. Sudah lama dia mendengar desas-desus antara Fad dan Rismahwati, namun tidak diperdulinya, tetapi pada pagi itu Haryanie sendiri yang melihat Fad berdamping dengan Rismahwati di Pusat Membeli-belah.

Kini baru Fad sedar, kejujuran dalam cinta adalah cinta sejati. Percintaan antara Fad dan Rismahwati tidak kekal lama kerana Rismahwati sudah bertemu dengan lelaki yang lebih kaya dan tampan.

Setiap 14 Disember Fad selalu saja berdiam diri kerana hari itu hari jadi Haryanie, kekasihnya yang pernah dicintainya dan juga pernah dikecewakan oleh Fad sendiri.

Kini Fad ingin sangat bertemu dengan Haryanie sekali lagi. Kerana ingin meminta maaf, bukan nya minta balas kasihan, jika Haryanie mahu kembali seperti dulu, Fad akan menerima cintanya lagi, kerana cinta Haryanie lebih suci daripada air yang bersih. Betapa adil nya tuhan semenjak perpisahan itu Fad tidak pernah kekal bersama wanita yang dikenalinya, semua nya putus begitu saja dan ada juga untuk suka-suka.

Fad kini di dalam kegelapan cinta, jika kehadiran Haryanie di dalam hati cinta Fad, cinta Fad akan terang untuk selama-lamanya.