Htin Kyaw sah calon presiden Myanmar

Htin Kyaw sah calon presiden Myanmar

NAYPYDAW, Myanmar, 11 Mac (AFP) – Seorang pembantu kepada Aung San Suu Kyi yang dipercayai hari ini bertanding dalam undian dewan rendah untuk menjadi calon presiden Myanmar, yang menjelaskan halangan utama untuk menjadi pemimpin awam pertama negara itu dalam masa beberapa generasi.

Htin Kyaw, seorang penulis yang dihormati membantu mengendalikan yayasan amal Suu Kyi, dilihat sebagai pilihan utama veteran demokrasi untuk bertindak sebagai proksinya.

Satu lagi undian sokongan dari dewan gabungan diperlukan sebelum dia boleh menjadi ketua negara yang dikendalikan oleh tentera selama beberapa dekad.

“Htin Kyaw, ahli jawatankuasa eksekutif Yayasan Daw Khin Kyi, mendapatkan sokongan banyak,’ kata speaker dewan rendah, Win Myint.

Suu Kyi adalah yang pertama membuang undi dalam pilihan raya yang menyaksikan Htin Kyaw memenangi sokongan dari seluruh spectrum parti, memenangi 274 undian dari 317 dalam dewan rendah, di mana terdapat 255 Liga Kebangsaan bagi Ahli Parlimen Demokrasi.

Gambar fail bertarikh 1 Februari 2016 menunjukkan Htin Kyaw (kanan), calon presiden Liga Kebangsaan bagi Demokrasi (NLD) yang dicalonkan bagi dewan rendah tiba di Parlimen Naypyitaw. – Reuters
Gambar fail bertarikh 1 Februari 2016 menunjukkan Htin Kyaw (kanan), calon presiden Liga Kebangsaan bagi Demokrasi (NLD) yang dicalonkan bagi dewan rendah tiba di Parlimen Naypyitaw. – Reuters

Pemenang Nobel itu disukai oleh kebanyakan orang di Myanmar dan masih menjadi tokoh yang belum ada saingannya terhadap pergelutan demokrasi panjang negara itu, tetapi dia dihalang dari pehabat politik utama oleh perlembagaan junta.

Dia berikrar untuk memimpin ‘di atas’ presiden seterusnya ketika dia berusaha untuk memenuhi jangkaan berjuta pengundi yang menggerakkan Liga Kebangsaan bagi Demokrasi pada kemenangan pilihan raya November.

Htin Kyaw sekarang akan bertanding menentang dua calon lain, etnik Chin MP Henry Van Theu dicalonkan oleh NLD dalam dewan tertinggi, dan seorang belum dinamakan dipilih oleh tentera, yang masih mengawal kerajaan.

Tetapi dengan sokongan Suu Kyi dan ikatan keluarga yang kuat kepada NLD, Htin Kyaw dijangka akan mendapatkan jawatan tertinggi dengan pendahuluan selesa. Dua calon lain akan menjadi naib presiden.

ARTIKEL YANG SAMA