Hukuman mati dua pemimpin gerunkan Hasina

Hukuman mati dua pemimpin gerunkan Hasina

DHAKA, 25 Nov (Reuters) – Hukuman mati terhadap dua pemimpin pembangkang Bangladesh bagi jenayah perang dilihat menakutkan pesaing Perdana Menteri Sheikh Hasina, tetapi pengkritik berkata kejayaannya hadir pada pembentangan bebas dan ketenangan dilihat hanya sementara.

Penganalisis politik dan pemimpin pembangkang memberi amaran hukuman mati itu menghantar isyarat bahawa keganasan adalah satu–satunya peralatan politik yang berkesan.

Keadaan mengejut itu dirasakan oleh pembangkang yang sudah mengalami penahanan besar–besaran yang mungkin diambil alih oleh pertumpahan darah yang berlarutan.

Ali Ahsan Mohammad Mujahid dan Salahuddin Quader Chowdry menjalani hukuman gantung pada Ahad lalu kerana jenayah ke atas kemanusiaan ketika peperangan 1971 untuk berpisah dari Pakistan.

Bantahan ke atas penggantungan dihentikan.

Mogok umum dilakukan pada Isnin lalu oleh parti Jamaat-e-Islami Mujhaid, tetapi tiada perarakan di Dhaka untuk kembali mengadakan mogok dan hari tersebut aman di negara tersebut apabila mogok kerap bertukar menjadi ganas.

“Populariti Hasina meningkat kerana sokongan banyak orang ramai terhadap perbicaraan itu dan hukuman mati terhadap jenayah perang,”kata H.T. Imam, penasihat politik Hasina.

Bangladesh yang majoritinya beragama Islam menyaksikan peningkatan dalam keganasan pemisah Islam sejak beberapa bulan lalu, dengan dua warga asing dan empat penulis sekular dan seorang penerbit dibunuh tahun ini.

Hanya beberapa jam sebelum penolakan Mahkamah Tinggi terhadap rayuan pembangkang pada Rabu lalu, seorang paderi Itali dan perubatan ditembak dan cedera dalam serangan terbaru ke atas warga asing di Bangladesh.

Negara Islam mengaku bertanggungjawab bagi serangan ke atas warga asing itu, tetapi kerajaan menyalahkan ke atas meningkatkan keganasan ke atas pesaing politik.

ARTIKEL YANG SAMA