Indonesia elak lambakan tenaga kerja

Indonesia elak lambakan tenaga kerja

JAKARTA, 29 Okt (Bernama) – Kerajaan Indonesia bercadang memperketatkan peraturan kemasukan rakyatnya untuk bekerja di Malaysia bagi memastikan tidak berlaku lambakan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di negara itu.

Naib Presiden Indonesia Jusuf Kalla berkata, antara peraturan yang dicadang oleh kerajaan republik itu adalah tenaga kerja yang akan ke luar negara terlebih dahulu dilatih dan mempunyai kemahiran dalam bidang-bidang tertentu.

Katanya, dengan menjadi pekerja mahir, TKI layak untuk diberikan gaji minimum yang ditetapkan oleh kerajaan Malaysia serta mendapat perlindungan insurans.

“Kita harus ada aturan, (pekerja) harus ada skill (kemahiran) dan mereka harus diberi gaji minimum dan perlindungan insurans,” katanya dalam wawancara khas dengan Bernama di pejabatnya di sini, baru-baru ini.