Indonesia rancang hukuman lebih ketat bagi penceroboh

Indonesia rancang hukuman lebih ketat bagi penceroboh

JAKARTA, 8 Jun – Indonesia merancang untuk meningkatkan empat kali ganda tempoh penjara maksimum bagi pemburu haiwan dan penyeludup dalam rombakan besar undang-undang jenayah hidupan liar, namun pencinta alam sekitar hari ini menyatakan skeptis yang perubahan itu akan berkesan. Hukuman maksimum bagi memburu dan meniaga haiwan dilindungi akan ditingkatkan dari lima ke 20 tahun di bawah perundangan baru yang diusulkan oleh kementerian alam sekitar dan perhutanan.

“Kami ingin undang-undang ketat dikuatkuasakan, kami mahu orang yang melanggar undang-undang untuk berdepan hukuman lebih berat,” kata pegawai kanan kementerian, Tachrir Fathoni yang mengetuai usaha agar undang-undang itu diluluskan, memberitahu AFP.

Indonesia merupakan salah sebuah negara biodiversiti di Bumi, rumah kepada kawasan luas hutan hujan dan kaleidoskop haiwan liar, dari orangutan kepada harimau dan badak.

Gambar yang diambil di Banda Alam, timur Aceh pada 18 April 2016 menunjukkan gading yang dirampas dari gajah berusia lima tahun yang ditemui mati ketika para pegawai menjalankan autopsi untuk menyiasat punca kematian gajah berkenaan. – AFP
Gambar yang diambil di Banda Alam, timur Aceh pada 18 April 2016 menunjukkan gading yang dirampas dari gajah berusia lima tahun yang ditemui mati ketika para pegawai menjalankan autopsi untuk menyiasat punca kematian gajah berkenaan. – AFP

Namun kebanyakannya sudah berada diambang kepupusan. Sementara kemusnahan habitat mereka akibat pembalakan menjadi-jadi telah memainkan peranan, haiwan terancam juga sering disasarkan oleh pemburu yang menjual bahagian badan haiwan untuk kegunaan dalam perubatan China.

Kerajaan berdepan kritikan ketidakgiatan, dengan kumpulan alam sekitar mengatakan undang-undang berkaitan dengan melindungi haiwan tersebut belum cukup kuat.

Kementerian perhutanan dan alam sekitar berharap perancangan rombakan undang-undang lama itu, yang bertarikh dari 1990, boleh meningkatkan situasi tersebut. Kementerian akan menyerahkan cadangannya kepada parlimen beberapa bulan akan datang, dan berharap peraturan baru itu akan dikuatkuasakan bermula tahun depan. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA