Instagram buka platform iklan

Instagram buka platform iklan

SAN FRANCISCO, 9 Sept – Instragam membuka platformnya kepada kebanyakan pengiklan di seluruh dunia hari ini sebagai aplikasi berkongsi gambar untuk menghasilkan lebih banyak wang dan bersaing dengan pesaing popular seperti Snapchat.

Iklan sebelumnya hanya diperoleh di lapan buah negara, akan membuat kemunculan dalam lebih daripada 20 yang lain termasuk Itali, Sepanyol dan India, kata Instagram.

Lebih dari 200 buah negara akan memiliki iklan pada 30 September.

Dengan 300 juta pengguna aktif setiap bulan, Instagram mempunyai kunci kelebihan ke atas pesaingnya kerana pengguna besar data syarikat utama Facebook Inc membolehkannya untuk menyasarkan pengguna lebih tepat, titik jualan utama bagi pengiklan.

“Ia akan membawa kami beberapa tahun untuk membangunkan sebahagian teknologi ini tanpa Facebook. Kami boleh mendapatkan kelebihan beberapa tahun pengalaman,” kata James Quarles, ketua perniagaan global dan kemajuan jenama di Instagram, dalam temu bual minggu lalu.

Tetapi pengguna yang membesar selesa dengan menerima Instagram tanpa iklan gambar-gambar dari orang yang mereka ikuti mungkin menentang cadangan ini. Untuk selama dua tahun, Instagram hanya membenarkan iklan-iklan dari jenama-jenama tertentu, seperti Victoria Secret dan Old Navy.

Sehingga hari ini, iklan Instagram hanya boleh diperoleh di Amerika Syarikat (AS), Kanada, United Kingdom, Jepun, Australia, Jerman, Perancis dan Brazil.

Iklan tajaan dalam Instragam pada hujung minggu berkata lebih banyak iklan akan dihasilkan, tetapi tidak dinyatakan bila.

Kebanyakan pengguna menyuarakan kebimbangan, Debra Aho Williamson berkata penganalisis media sosial di eMarketer, yang memetik perubahan itu perlu dilakukan secara perlahan.

Pengiklan berusaha mendapatkan peluang bagi berada dalam aplikasi yang semakin popular untuk menarik penggunanya yang kebanyakannya remaja sehingga dewasa, dan keupayaannya untuk mendapatkan data dari Facebook, rangkaian sosial terbesar dunia dengan 1.5 bilion pengguna.

Facebook, yang membeli Instagram pada 2012 bagi $1 bilion, mendominasi pengiklanan telefon bimbit, dengan lebih dari 75 peratus dari $3.8 bilion keuntungan iklan datang dari telefon bimbit. – Reuters