IS jadikan bendera hitam lambang jihad moden

IS jadikan bendera hitam lambang jihad moden

PARIS, 9 Okt (AFP) – Sama ada berkibar di atas puing-puing sebuah bandar yang ditawan di Iraq atau Syria, atau menjadi latar belakang video pelaksanaan pembunuhan yang mengerikan, bendera hitam yang digunakan oleh kumpulan Islamic State (IS) telah dengan serta-merta menjadi lambang jihad sejagat moden yang dapat dikenali.

Berserta dengan video-video propaganda gaya Hollywood, para pakar berkata IS mempunyai ramalan lampau terkawal dan simbol-simbol Islam untuk membentuk jenama yang malah lebih kuat dari Al-Qaeda pada kemuncak kemasyhurannya.

Standard hitam telah menjadi begitu dapat dikenali, yang mana dalam ‘minda orang ramai’ mana-mana militan Islam yang mengibarkan ‘bendera hitam’ adalah ISIS,” kata William McCants, pengarang “The ISIS Apocalypse” yang menggunakan nama alternatif bagi kumpulan ini.

“Seperti kebanyakan kumpulan pejuang jihad, ISIS membentuk benderanya berdasarkan laporan bertulis tentang bendera Nabi Muhammad. Namun interpretasinya tentang laporan itu adalah unik,” dia memberitahu AFP.

Dinding yang dicat dengan corak bendera hitam yang menjadi lambang jihad militan IS – Reuters.
Dinding yang dicat dengan corak bendera hitam yang menjadi lambang jihad militan IS – Reuters.

Tidak seperti sepanduk-sepanduk Islam lain yang digunakan oleh kumpulan militan selama bertahun-tahun, bendera ini juga menjadi popular dengan para pejuang jihad di beberapa bahagian berlainan di dunia seperti Libya, Somalia dan Yaman.

Bendera ini kali pertama muncul di online pada Januari 2007, yang digunakan oleh kumpulan sebelum IS di Iraq apabila ia bersekutu dengan Al-Qaeda untuk ‘mengumpul mereka yang mempunyai kepercayaan di bawah satu sepanduk untuk menyatukan mereka.”

McCants berkata kumpulan ini, yang mengumumkan pembentukan ‘khalifah’ pada tahun 2014 selepas menawan beberapa bahagian luas Syria dan Iraq, ‘mahu memperlihatkannya dirinya sebagai sebuah negeri’ dan negeri-negeri mempunyai bendera.’