Isis dijangka meningkatkan serangan

Isis dijangka meningkatkan serangan

WASHINGTON, 9 Feb – Isis dijangka akan meningkatkan ‘langkah dan menguatkan” serangannya dalam masa beberapa bulan mendatang ketika ia berusaha untuk meningkatkan api konflik antarabangsa, kata pengarah Agensi Perisikan Pertahanan AS semalam.

Bercakap kepada persidangan keselamatan, Leftenan Jeneral Marine Corps, Vincent Stewart mengaitkan amarannya kepada pertubuhan militan bagi “kemunculan cawangan” di Mali, Tunisia, Somalia, Bangladesh dan Indonesia.

Dia juga berkata dia tidak terkejut jika Isis, yang telah mencipta pengisytiharan Kalifah di seluruh Syria dan Iraq, melanjutkan operasinya dari Semenanjung Sinai ke Mesir.

“Pada tahun lepas, Isis masih berada di Iraq dan medan pertempuran Syria dan berkembang secara global ke Libya, Sinai, Afghanistan, Nigeria, Algeria, Arab Saudi, Yaman dan Caucasus,” kata Stewart, menggunakan akronim ejekan Arab bagi Islamic State.

“Isis dilihat meningkatkan langkah dan mengukuhkan serangan rentas negara kerana ia berusaha untuk melakukan tindakan ganas dan untuk memprovokasi reaksi dari Barat, dan dengan itu mengganggu naratif” dari Perang Barat ke atas Islam, katanya.

Ulasan Stewart itu dibuat sehari sebelum dia dan pegawai perisikan AS yang lain bersedia untuk memberikan ucapan tahunan seluruh dunia terhadap penilaian ancaman kepada Kongres.

Kumpulan militan Islam Sunni berusaha bukan hanya untuk meningkatkan konflik bersama Barat, tetapi juga dengan cawangan minoriti Syiah Islam, sama seperti kumpulan pemisah Syiah seperti Hezbollah Lubnan yang meningkatkan ketegangan bersama Sunni, kata Stewart.

“Ancaman-ancaman ini dibesarkan lagi oleh cabaran–cabaran keselamatan Timur Tengah, yang sekarang menghadapi salah satu tempoh paling bahaya dan sukar diramal dalam dekad terakhir,” katanya. – Reuters