Isner catat hatrik ATP Atlanta

Isner catat hatrik ATP Atlanta

ATLANTA, 3 Ogos (AFP) – John Isner dari AS melengkapkan hatrik Atlanta ATP semalam dengan kemenangan 6-3, 6-3 ke atas Marcos Baghdatis.

Pemain pilihan utama itu memenangi gelaran ketiga di mana dia pernah menjadi bintang di universiti di sana, mengatasi pilihan kelima dari Cypris dengan pergerakan terhad akibat masalah paha atau kaki.

“Ia tidak bernasib baik kerana anda tidak 100 peratus hari ini,” Isner memberitahu Baghdatis pada penyampaian trofi.

“Saya tidak mahu menang seperti itu. Anda seorang pemain yang mempunyai kelas dan saya gembira menentang anda hari ini.”

Isner, yang belum mara ke final sejak menang di Atlanta tahun lepas, berkata dia merasa lebih kuat ketika pertandingan diteruskan. Tetapi dia mengakui beraksi menentang pemain yang cedera begitu mengelirukan.

Isner bergambar dengan trofi Terbuka Atlanta selepas menewaskan Marcos Baghdatis semalam. – AFP
Isner bergambar dengan trofi Terbuka Atlanta selepas menewaskan Marcos Baghdatis semalam. – AFP

“Saya hanya perlu kekal untuk beraksi secara agresif dan meneruskan pukulan saya. Saya merasa saya melakukannya di luar sana,” kata Isner, yang menuju Washington minggu ini bagi satu lagi pertandingan gelanggang keras dalam laluan ke Terbuka AS.

Baghdatis, yang memburu gelaran pertama sejak 2010 dan beraksi dalam final pertamanya sejak 2011, menyerahkan break lebih awal pada set pembukaan dan tidak berpeluang untuk mengembalikannya ketika Isner tewas hanya satu mata dalam servisnya pada set pertama.

Set kedua lebih kurang sama apabila Isner mendahului 3-2, dan sekali lagi berjaya untuk memenangi apabila pukulan forehand Baghdatis terkandas di jaring pada mata penamat. Persaingan kejuaraan itu berlangsung hanya sejam.

“Ia bukanlah cara saya mahukan untuk menamatkan pertandingan tetapi badan saya tidak dapat menanganinya hari ini,” kata Baghdatis, yang meluangkan masa lebih dari dua jam lebih panjang di gelanggang berbanding Isner yang mara ke final.

Pemain berusia 30 tahun itu berkata kecederaan otot menjejaskannya sebelum final pertandingan gelanggang rumput Nottingham pada Jun lalu.

ARTIKEL YANG SAMA