Jadikan Liga-K lebih menarik

Jadikan Liga-K lebih menarik

SEOUL, Korea Selatan, 8 Nov (Agensi) – Dalam usaha meningkatkan keseronokan dalam sukan bola sepak, Liga Korea Selatan (Liga-K) bersedia menggantikan perbezaan gol dengan beberapa jaringan dalam usaha untuk memisahkan pasukan-pasukan dengan mata yang sama.

Mesyuarat baru-baru ini di ibu pejabat liga di Seoul yang mencadangkan langkah tersebut dan ia dijangka akan disahkan pada Disember dan kemudian diadakan bagi awal musim 2016 pada Februari.

“Apabila anda menyaksikan perlawanan Liga-K, anda boleh melihat selepas sebuah pasukan menjaringkan beberapa gol, mereka kerap dilihat untuk melindungi pendahuluan tersebut,” pegawai Liga-K dipetik sebagai berkata oleh media domestik. “Perlawanan-perlawanan itu boleh menjadi bosan dan paras keseronokan menurun.”

Liga-K mungkin liga profesional tertua Asia dan paling berjaya dari segi gelaran-gelaran Asia yang dimenangi tetapi berada dalam kejatuhan sejak beberapa tahun kebelakangan, tidak dibantu dengan populariti bola lisut dan skandal penipuan perlawanan besar pada tahun 2011.

Episod tersebut mencetuskan penyusunan semula liga di mana, dari 2012, dipisahkan menjadi dua kumpulan pada peringkat akhir musim lalu.

Langkah itu dibuat sebahagiannya adalah untuk menjadikan peringkat penutup lebih menarik, tetapi ia juga tidak berkesan. Pada musim 2015 setakat ini, terdapat perkadaran 2.43 jaringan bagi satu perlawanan, peningkatan dari 2.21 pada 2014. pada 2014-15 musim Liga Perdana Inggeris, jumlah jaringan adalah 2.57 sementara Sepanyol mencatatkan 2.66. Pihak berkuasa berharap peraturan baru itu akan membawa kepada lebih banyak jaringan dan meningkatkan kegembiraan dan penonton yang lebih besar. Perkadaran kehadiran penonton bagi musim 2014 adalah 7,937.

Reaksi terhadap perubahan itu adalah bercampur-campur.

“Saya faham pemikiran di sebaliknya,” kata jurulatih Suwon Bluewings, Seo Jung-won. “Peminat mahu melihat permainan bola sepak serangan dan ini adalah salah satu cara untuk mencubanya dan membantunya. Menggunakan jaringan berbanding perbezaan jaringan yang tidak dilihat satu idea yang teruk.”

Jurulatih Seongnam FC, Kim Hak-bom kurang gembira. “Bola Sepak bukan hanya mengenai serangan. Bertahan juga begitu penting. Setiap pasukan mempunyai gaya dan cara tersendiri.”