Junta Thai beri tekanan keatas Google, FB dan Line

Junta Thai beri tekanan keatas Google, FB dan Line

BANGKOK, 3 Feb – Junta Thailand meningkatkan tekanan ke atas gergasi internet, Google dan Facebook dan aplikasi mesej popular, Line supaya membuang sebarang kandungan di network negara itu yang tidak disukainya, para pegawai mengesahkan semalam.

Pihak tentera telah merampas kuasa dalam rampasan kuasa 2014 dan telah melancarkan tindakan paling keras ke atas hak dalam beberapa dekad, dengan menangkap pengkritik, mengongkong media dan menegah perhimpunan politik atau bantahan.

Network itu, terutamanya media sosial, masih menjadi salah satu dari beberapa laluan yang terbuka kepada rakyat Thailand untuk bersuara meskipun berisiko.

Pendakwaan bagi lese majeste, yang digelarkan jenayah komputer dan fitnah telah meningkat dengan banyak tangkapan bagi penghantaran di online. Para pegawai junta kini berdepan pertemuan bersemuka dengan syarikat-syarikat utama laman lingkaran untuk cuba dan mencepatkan bagaimana pantasnya mereka membuang kandungan yang sangat tidak menyenangkan.

Mejar Jeneral Polis Pisit Paoin, dari jawatankuasa junta bagi reformasi media massa, berkata para pegawai akan mengadakan pertemuan dengan Google, Facebook dan Line dalam tempoh tiga bulan akan datang ‘untuk meminta kerjasama mereka dalam menangani imej atau klip yang menyalahi undang-undang yang menjejaskan keselamatan dan institusi teras negara,” eufemisme bagi raja.

“Terdapat puluhan ribu penghantaran yang menyalahi undang-undang dalam tempoh lima tahun lalu,” dia memberitahu AFP.

Para pegawai telah mengadakan mesyuarat pertama mereka dengan Google baru-baru ini. Minit mesyuarat dibocorkan minggu lalu oleh para penggodam dan kemudian disiarkan secara meluas oleh media tempatan yang menunjukkan para pegawai Thailand menggesa syarikat-syarikat network besar supaya bersetuju bagi pembuangan itu tanpa perintah mahkamah.

Pisit berkata syarikat network besar telah memberi reaksi dengan teragak-agak dalam tempoh lima tahun lalu kepada permintaan sebelum ini untuk menapis kandungan.

Firma-firma network sejagat mesti mematuhi undang-undang tempatan dan secara rutin menyekat kandungan dalam negara itu jika dikemukakan dengan perintah mahkamah.

Tetapi minit yang telah dibocorkan mengatakan junta Thailand mahu piawaian yang jauh lebih lembut dibentuk. Dalam satu kenyataan, Line mengatakan ia ‘belum lagi dihubungi oleh entiti rasmi yang meminta penapisan sebegitu’ tetapi menambah kata bahawa ‘privasi para pengguna LINE adalah yang paling keutamaan kami. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA