Keluarga mangsa MH17 fail tindakan

Keluarga mangsa MH17 fail tindakan

THE HAGUE, 14 Julai – Anggota keluarga 298 orang yang terkorban apabila penerbangan MH17 terhempas di Ukraine mencekalkan hati mereka bagi perjuangan undang-undang yang perit, menjelang ulang tahun kedua tragedi tersebut.

Hari Ahad menandakan had akhir bagi anggota keluarga untuk melancarkan tindakan ke atas Sistem Penerbangan Malaysia (MAS) yang mengendali jet penumpang itu yang ditembak jatuh oleh peluru berpandu permukaan ke udara di timur Ukraine yang dicengkam peperangan pada 17 Julai 2014.

Boeing 777 itu dalam perjalanan rutin antara Amsterdam dan Kuala Lumpur apabila ia ditembak oleh peluru berpandu BUK buatan Rusia, yang dilepaskan dari wilayah itu yang dikuasai oleh kumpulan pemisah pro Rusia yang terlibat dalam konflik dengan Kiev.

Berbelas-belas anggota keluarga dari Belanda hampir kepada memfailkan tindakan mahkamah pada hujung minggu jika rundingan gagal untuk mendapatkan pampasan bagi ‘trauma psikologi’, menurut laporan berita.

Konvensyen 1999 membolehkan anggota keluarga mangsa membuat tuntutan ke atas MAS bagi tempoh sehingga dua tahun, tetapi ‘trauma psikologi’ tidak melayakkan bagi tuntutan.

MAS ‘akan juga keberatan untuk mewujudkan duluan’ jika ia membayar pampasan bagi trauma itu, tambah Pablo Mendes de Leon, profesor udara dan ruang udara di Universiti Leiden.

Sistem penerbangan Malaysia yang berdepan masalah itu, telah pun berdepan dengan cabaran undang-undang oleh anggota keluarga enam orang anggota kru yang menyalahkan MAS di atas berlakunya tragedi itu. Namun tuntutan lain mungkin ditambah minggu depan, peguam Mathew Thomas Philip memberitahu AFP.

Di tempat lain, tindakan mahkamah oleh 33 orang anggota terdekat mangsa dari Australia, New Zealand dan Malaysia juga difailkan ke atas Rusia dan Presiden Vladimir Putin di Mahkamah Hak Asasi Kemanusiaan Eropah pada Mei lalu.

Pihak-pihak menuntut menyaman 6.8 juta euro bagi setiap anggota keluarga yang terkorban, menurut peguam mereka Jerry Skinner.

Tiga puluh keluarga juga bersedia bagi tindakan mahkamah dari AS ke atas ‘beberapa orang dan entiti yang menyokong pemisah-pemisah di bumi Ukraine,” peguam James Healy-Pratt memberitahu AFP. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA