Kesalahan Costa biasa – Pele

Kesalahan Costa biasa – Pele

LONDON, 23 Sept (AFP) – Penyerang penuh muslihat Chelsea, Diego Costa sekadar digelar ‘budak nakal’ berbanding pakar kejahatan ketika era 1950-an dan 1960-an, menurut legenda bola sepak Brazil, Pele.

Costa yang lahir di Brazil namun memilih untuk mewakili Sepanyol di peringkat antarabangsa digantung tiga perlawanan kerana dua kali mengasari pertahanan Arsenal, Laurent Koscielny ketika kedua-dua kelab bertembung, Sabtu lalu.

Ini bukan kali pertama bekas penyerang Atletico Madrid itu berdepan hukuman namun Pele, yang pernah menerima terjahan keras daripada pemain Portugal pada Piala Dunia 1966 sehingga berdepan kecederaan serius menyifatkan kesalahan dilakukan Costa tidak dapat dibandingkan dengan hukuman ketika eranya.

“Dengar, bagi saya perkara ini adalah biasa. Saya menderita sepanjang hidup saya dengan kawalan yang baik. Dia adalah pemain yang baik, semua orang mengetahuinya. Penyerang yang menggigit orang lain, Luis Suarez lebih teruk berbanding ini,” kata Pele sambil tersenyum ketika ditanya wartawan AFP.

Pele bergambar di depan lukisan bertajuk “Pele, Bicycle Kick” oleh artis Russell Young, ketika previu media untuk mempromosi pameran “Pele: Art, Life, Football” di Galeri Halcyon di London pada 22 September 2015. – AFP
Pele bergambar di depan lukisan bertajuk “Pele, Bicycle Kick” oleh artis Russell Young, ketika previu media untuk mempromosi pameran “Pele: Art, Life, Football” di Galeri Halcyon di London pada 22 September 2015. – AFP

Pele yang dianggap salah seorang pemain terbaik dunia sepanjang zaman ditemui ketika pelancaran pameran sempena ulang tahunnya yang ke-75 pada 23 Oktober ini.

Dipanggil “Seni, Kehidupan dan Bola Sepak”, pameran di Galeri Halcyon London itu menampilkan karya seni yang memaparkan detik-detik kejayaan sepanjang kerjaya mengagumkan Pele termasuk potret yang dibuat pada 1977 oleh perintis seni pop, Andy Warhol.

Sambil mengakui gembira melihat perkembangan dua bintang, Neymar dan Lionel Messi ketika ini, Pele begitupun dengan mudah memberi jawapan kepada soalan siapakah pemain di era moden yang mampu mengingatkan dia tentang dirinya.

“Saya sentiasa berkata, “Dengar, semua orang mahu mencari Pele yang baru. Ia adalah mustahil. Emak dan bapa saya sudah tutup kilang. Tiada lagi,” katanya.