Korea U berikrar tingkatkan program nuklear

SEOUL, 13 Sept – Korea Utara hari ini berikrar akan meningkatkan program senjatanya dalam respons terhadap ‘sekatan hebat’ yang dikenakan oleh Majlis Keselamatan PBB ekoran ujian nuklearnya yang paling kuat dan yang terbaru.

Sebanyak 38 laman sesawang Korea Utara di AS menambah anggarannya bagi hasil dari letupan itu, yang menurut Pyongyang merupakan bom hidrogen yang cukup kecil dan boleh dipasang pada peluru berpandu, kepada kira-kira 250 kilotan, saiz lebih 16 kali lebih besar dari saiz nuklear yang memusnahkan Hiroshima pada tahun 1945.

Ledakan itu, letupan nuklear keenam Pyongyang, mengakibatkan kecaman sejagat dan dibuat selepas ia menjalankan dua pelancaran peluru berpandu balistik antara benua pada Julai lalu yang nampaknya membawa kebanyakan kawasan AS ke dalam jaraknya.

Majlis Keselamatan PBB sebulat suara mengenakan set sekatan kelapan ke atas Korea Utara Isnin lalu, yang menegahnya dari menjalankan perdagangan dalam tekstil dan mengetatkan import minyaknya, yang menurut Presiden AS Donald Trump adalah permulaan kepada langkah lebih keras.

Resolusi itu, yang diluluskan selepas Washington menyederhanakan cadangan asalnya untuk mendapatkan sokongan dari China dan Rusia, muncul sebulan selepas majlis itu mengharamkan eksport arang batu, plumbum dan makanan laut, dalam respons kepada pelancaran ICBM.

Korea Utara berikrar tingkatkan program senjata nuklearnya dalam tindak balas terhadap sekatan-sekatan baru yang dikenakan oleh Majlis Keselamatan PBB. – AFP

Kementerian luar Korea Utara menyelar langkah baru itu ‘sekeras-kerasnya’ dengan menyifatkannya ‘sekatan ekonomi besar-besaran’ dijana oleh AS dan bertujuan ‘melemaskan’ kerajaan dan rakyatnya.

Itu adalah “satu lagi resolusi jahat dan tidak sah ke atas sekatan yang diterajui oleh AS,” menurutnya dalam satu kenyataan yang disiarkan oleh agensi berita rasmi KCNA.

“DPRK akan menggandakan lagi usaha untuk menambah kekuatannya untuk melindungi kedaulatan negara dan hak untuk wujud,” menurut kementerian itu, dengan menggunakan singkatan nama rasmi Korea Utara.

Tetapi kementerian penyatuan Korea Selatan menyifatkan kenyataan itu sebagai “bentuk respons paling rendah dari Korea Utara terhadap resolusi Majlis Keselamatan PBB.”

Seoul telah melancarkan latihan pertama peluru hidup peluru berpandu Taurus jarak jauh baru dalam respons kepada ujian nuklear, menurut Pasukan Tentera Udaranya.

Senjata dari udara ke permukaan buatan Jerman itu mampu melancarkan serangan tepat ke atas tapak-tapak utama Korea Utara meskipun dilancarkan dari bahagian tengah Korea Selatan, tambahnya. – AFP