Korea U miliki peledak nuklear kecil

Korea U miliki peledak nuklear kecil

SEOUL, 9 Mac (Reuters) – Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un berkata negara itu memiliki peledak perang nuklear kecil yang akan diletakkan di atas misil balistik dan mengarahkan peningkatan dalam tenaga dan ketepatan lojinya, kata lapor media negara itu hari ini.

Kim meminta tenteranya untuk bersedia meningkatkan serangan ke atas AS dan Korea Selatan dan bersedia untuk menggunakan senjata-senjata nuklear, meningkatkan retorik selepas berada di bawah sekatan baru PBB dan dua hala.

Tentera AS dan Korea Selatan memulakan latihan tentera skala besar minggu ini, yang digelar Utara “langkah perang nuklear” dan mengancam akan memberikan tindak balas dengan serangan.

Ulasan Kim itu dikeluarkan hari ini adalah sebutan secara langsung pertamanya mengenai dakwaan itu, sebelumnya dibuat berulang kali dalam media negara itu, yang berjaya memiliki peledak nuklear kecil yang akan diletakkan di atas misil balistik, yang secara meluasnya dipersoalkan.

“Peledak-peledak perang nuklear telah diselaraskan untuk sesuai bagi misil balistik dengan mengecilkannya,” KCNA yang memetiknya sebagai berkata ketika dia memeriksa tugasan pekerja nuklear, yang menambah “ini boleh digelar “pencegahan nuklear sebenar.”

Kim Jong Un ketika bertemu ahli saintis dan juruteknik dalam bidang penyelidikan berkaitan senjata nuklear di Pyongyang pada 9 Mac. – Reuters
Kim Jong Un ketika bertemu ahli saintis dan juruteknik dalam bidang penyelidikan berkaitan senjata nuklear di Pyongyang pada 9 Mac. – Reuters

“Dia menekankan pentingnya untuk membangunkan senjata nuklear yang lebih kuat, tepat dan kecil dan pelaksanaannya,” kata KCNA.

Kim juga memeriksa peledak perang nuklear yang dikhususkan bagi reaksi nuklear terma, kata KCNA, yang merujuk kepada bom hidrogen yang didakwa negara itu telah diuji pada Januari.

Korea Utara melakukan ujian nuklear keempatnya pada 6 Januari lalu setelah mendakwa telah menguji bom hidrogen kecil, yang dipertikaikan oleh kebanyakan pakar dan kerajaan Korea Selatan dan AS. Ledakan dikesan dari ujian itu adalah terlalu kecil untuk menyokong dakwaan itu, kata pakar ketika itu.

Majlis Keselamatan PBB mengenakan sekatan baru ke atas negara itu pada minggu lalu bagi ujian nuklear. Ia melancarkan roket jarak jauh pada Februari lalu yang menarik kritikan antarabangsa dan sekatan dari pesaingnya, Korea Selatan.