Lebihan dagangan import makanan Indonesia meningkat

Lebihan dagangan import makanan Indonesia meningkat

JAKARTA, 15 Jun (Xinhua) – Indonesia mencatatkan lebihan dagangan yang lebih rendah pada Mei dalam import makanan yang belum diproses meningkat ketika umat Islam berpuasa pada bulan Ramadan.

Biro statistik kebangsaan mengumumkan hari ini bahawa ekonomi terbesar di Asia Tenggara menyaksikan lebihan dagangan sebanyak kira-kira AS$375.6 juta, jatuh dari AS$680 juta pada bulan April.

Import Mei menurun sebanyak 4.12 peratus kepada AS$11.14 billion setahun, dan eksport turun sebanyak 9.75 peratus kepada AS$11.51 bilion, ketua biro itu, Suryamin ketika memberitahu pada sidang media di ibu pejabat biro itu.

Import Mei meningkat sebanyak 2.98 peratus daripada bulan sebelumnya, Suryamin dipetik sebagai berkata.

Kerajaan Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia, baru-baru ini mengimport makanan yang tidak diproses secara lebih, seperti daging dan bawang untuk menstabilkan harga di pasaran domestik.

Lebihan perdagangan Indonesia pada Mei mencapai AS$2.7 bilion, kata Suryamin.

“Ini masih lebih rendah daripada lebihan dari Januari hingga Mei tahun lepas sebanyak AS$3.9 bilion,” katanya.

Eksport Indonesia dari Januari hingga Mei adalah pada AS$56,59 bilion dan import adalah sebanyak AS$53,89 bilion, kata Suryamin.

ARTIKEL YANG SAMA