Lima dipenjara curi peninggalan Buddha

Lima dipenjara curi peninggalan Buddha

KANDAL, Kemboja, 27 Ogos (AFP) – Sebuah mahkamah Kemboja hari ini menjatuhkan hukuman tujuh tahun kepada lima orang lelaki setiap seorang atas kesalahan mencuri bekas emas yang dikatakan mengandungi peninggalan Buddha selepas ia dirampas dari sebuah kuil gunung.

Kehilangan bekas itu dipercayai mengandungi rambut, gigi dan tulang Buddha dan beberapa patung kecil terungkap pada lewat 2013, mencetuskan buruan senegara pada negara majoriti penganut Buddha itu.

Pihak berkuasa mendapatkan semula bekas dan peninggalan itu ketika satu serbuan dalam Februari 2014 di sebuah rumah di selatan wilayah Takeo, kira-kira 130 kilometer (80 batu) dari kuil itu di kawasan bekas bandar diraja Udong.

Beberapa polis ditahan yang berhubung kait dengan kecurian itu.

Mahkamah di wilayah Kandal hari ini, di mana kecurian itu berlaku, mendapati lima orang lelaki termasuk empat pengawal kuil itu didapati bersalah mencuri bekas dengan peninggalan itu.

Hakim Say Samphors Serey menjatuhkan hukuman setiap seorang tujuh tahun penjara atas kesalahan “mencuri barangan penyembahan Buddha”.

Orang keenam bagaimanapun dibebaskan.

Peninggalan itu dipercayai telah dibawa dari Sri Lanka ke Kemnoja pada 1950-an untuk meraikan 2,500 tahun sejak kelahiran buddha.

Pada 2002, raja ketika itu Norodom Sihanouk memindahkan peninggalan itu dari ibu kota Phnom Penh ke Udong, beberapa 45 kilometer jauh, dalam satu acara yang dihadiri oleh puluhan ribuan orang.

ARTIKEL YANG SAMA