Mahkamah Tinggi AS kaji arahan Obama

Mahkamah Tinggi AS kaji arahan Obama

WASHINGTON, 20 Jan – Mahkamah Tinggi AS semalam berkata ia akan mengkaji sama ada Presiden Barack Obama mempunyai kuasa untuk melindungi berjuta pendatang asing tidak sah dari pengusiran.

Dakwaan kes itu secara politik yang berlaku dalam tahun pilihan raya berpunca dari rayuan pentadbiran terhadap perintah mahkamah rendah yang menghalang usaha Obama untuk melakukan reformasi dasar imigresen melalui perintah eksekutif.

Lebih dari empat juta orang di negara itu yang secara tidak sah, anak – anak mereka adalah penduduk yang sah layak untuk mendapatkan faedah dari perintah presiden, yang akan membenarkan mereka untuk menetap dan bertugas di AS sementara status sah mereka sedang diselesaikan.

Memastikan untuk memintas Kongres, selepas ia gagal untuk meluluskan reformasi menyeluruh imigresen, Obama mengumumkan langkah tersebut pada November 2014.

Tindakan eksekutif mencetuskan keributan dalam Kongres AS, dibidas oleh Republikan sebagai penyalahgunaan kuasa dan sama seperti kepada ‘amnesti’.

Gabenor-gabenor dari 26 buah negeri yang diketuai Republikan mencabar perintah itu sebagai kuasa eksekutif presiden yang berlebihan, dan mahkamah persekutuan di Texas dan Louisiana menahannya.

Imigresen mendominasi perebutan bagi calon presiden Republikan sejak calon Donald Trump melancarkan kempennya dengan dakwaan bahawa Mexico menghantar peniaga dadah dan ‘perogol’ ke Amerika Syarikat. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA