Mayer bawa Argentina ke final Piala Davis

Mayer bawa Argentina ke final Piala Davis

GLASGOW, 19 Sept – Leonardo Mayer membawa Argentina ke aksi final Piala Davis awal pagi tadi selepas kemenangannya ke atas Dan Evans memberikan pasukannya kemenangan 3-2 ke atas juara bertahan Great Britain.

Pemain berusia 29 tahun itu, pemain pengganti di saat-saat akhir buat Juan Martin del Potro, mengesahkan tempat Argentina dalam aksi final pertama sejak 2011 dengan kemenangan 4-6, 6-3, 6-2, 6-4.

Argentina, yang telah pernah menjadi finalis empat kali sejak 10 tahun lalu, akan mencuba untuk memenangi Piala Davis pertama mereka apabila mereka membuat perjalanan ke Croatia pada 25 hingga 27 November depan.

Croatia, juara 2005, menempah tempat mereka di aksi final selepas kemenangan 3-2 ke atas Perancis di Zadar.

Kemenangan Mayer, kemenangan ke-11 dalam 14 perlawanan perseorangan dalam saingan Piala Davis, menghentikan harapan Britain untuk mempertahankan trofi yang mereka menangi buat pertama kali dalam 79 tahun dengan kemenangan ke atas Belgium tahun lepas.

Leonardo Mayer membawa Argentina ke final Piala Davis setelah menewaskan Dan Evans dari Britain. – AP
Leonardo Mayer membawa Argentina ke final Piala Davis setelah menewaskan Dan Evans dari Britain. – AP

Ia juga satu keputusan yang wajar buat kapten Argentina Daniel Orsanic untuk merehatkan pemain berusia 27 tahun del Potro. “Ia sesuatu yang kami percaya boleh berlaku, namun saya berasa ia satu usaha hebat pada pihaknya,” ujar Orsanic.

“Mayer memainkan tenis terbaiknya dan tenis yang kami biasa lihat yang telah memenangi banyak perlawanan Piala Davis sebelum ini.”

Harapan untuk juara bertahan diberikan kepada Evans, dipilih menggantikan Kyle Edmund yang telah tewas pada perlawanan perseorangannya Jumaat lepas, selepas Andy Murray menyamakan kedudukan Britain dalam kemenangan straight set ke atas Guida Pella dalam perlawanan pertama timbal balik kelmarin.

“Selepas set pertama saya tidak berada pada perlawanan itu. Terlalu banyak tekanan dalam servis saya dan dia melakukan servis yang lebih baik,” ujar Evans dalam kekecewaan.

“Ia satu perasaan yang tidak enak. Anda merasa seperti penyebab utama kekalahan perlawanan ini.”

Britain belum pernah menewaskan Argentina dalam 88 tahun namun harapan mereka untuk memecahkan badi itu ditingkatkan sebelum Evans ke gelanggang berikutan berita yang dia akan berdepan Mayer dan bukan Del Potro. – AFP