NASA kesan dua objek angkasa menuju Bumi

NASA kesan dua objek angkasa menuju Bumi

MINGGU ini komet yang bermula dari kehidupan di kawasan luaran sistem suria kita akan dapat dilihat dari Bumi buat kali pertama, tatkala ia menghampiri orbit planet kita.

Komet akan menjadi 66 juta batu (106 juta km) dari Bumi dalam jarak paling dekat.

Satu lagi objek yang baru-baru ini ditemui, dipanggil 2016 WF9, juga telah membuat perjalanan di sekitar sistem suria kita, menghampiri orbit Jupiter pada jarak yang paling besar dari matahari.

Pada 25 Februari tahun ini, ia akan mendekati orbit Bumi, dengan jarak hampir 32 juta batu (51 juta kilometer) dari Bumi. Tetapi Nasa masih tidak tahu sama ada objek itu adalah asteroid atau komet.

Komet, C/2016 U1 NEOWISE, mempunyai peluang yang baik untuk dilihat melalui teropong, walaupun kita tidak boleh yakin kerana kecerahan komet adalah tidak menentu,” kata Paul Chodas, pengurus Pusat Kajian (NEO) di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California.

NEOWISE NASA telah mengesan komet tersebut.
NEOWISE NASA telah mengesan komet tersebut.

Minggu ini, komet C/2016 U1 NEOWISE akan berada di langit tenggara sejurus sebelum subuh. Nasa tidak pasti secara tepat bagaimana keadaannya.

Ia bergerak jauh ke selatan setiap hari dan ia akan mencapai titik yang paling hampir dengan matahari, di dalam orbit Utarid, pada 14 Januari, sebelum kembali ke kawasan luaran sistem solar.

Walaupun ia akan dapat dilihat dari Bumi, ia tidak dianggap sebagai ancaman kepada planet kita.

Bulan depan, objek lain, antara asteroid dan komet, juga mungkin boleh dilihat.

Objek ini telah ditemui oleh misi NASA NEOWISE pada 27 November tahun lepas.

Sepanjang 4.9 tahun bumi, ia telah mengembara masuk, di bawah garisan asteroid utama dan orbit Marikh sehingga di orbit Bumi sendiri pada Februari tahun ini.

“Trajektori 2016 WF9 difahami dengan baik, dan objek tersebut merupakan sesuatu perkara yang tidak menjadi ancaman kepada Bumi untuk masa akan datang,” kata Nasa.

Apa yang diketahui saintis ialah 2016 WF9 adalah agak besar: kira-kira 0.3 hingga 0.6 batu (0.5 hingga 1 kilometer) secara keseluruhan.

Ia agak gelap, mencerminkan hanya beberapa peratus cahaya yang jatuh pada permukaannya.

Badannya menyerupai komet dalam pemantulan dan orbitnya, tetapi bentuknya tidak mempunyai ciri-ciri debu dan gas awan yang mentakrifkan sebuah komet.

“Objek ini menggambarkan bahawa sempadan antara asteroid dan komet adalah sesuatu yang tidak pasti; mungkin dari masa ke masa objek ini telah kehilangan majoriti yang berlegar pada atau hanya di bawah permukaannya.”

Selepas menemui lebih daripada 34,000 asteroid semasa misi asalnya, NEOWISE telah dibawa keluar dari hibernasi pada bulan Disember 2013 untuk mencari dan mengetahui lebih lanjut mengenai asteroid dan komet yang boleh menimbulkan bahaya kesan ke Bumi.

Pada 25 Februari tahun ini, objek tersebut akan mendekati orbit Bumi pada jarak hampir 32 juta batu (51 juta kilometer) dari Bumi.
Pada 25 Februari tahun ini, objek tersebut akan mendekati orbit Bumi pada jarak hampir 32 juta batu (51 juta kilometer) dari Bumi.
Satu objek berhampiran dengan Jupiter adalah separuh comet separuh asteroid dan sedang dalam perjalanan ke arah Bumi.
Satu objek berhampiran dengan Jupiter adalah separuh comet separuh asteroid dan sedang dalam perjalanan ke arah Bumi.

Jika 2016 WF9 adalah sebuah komet, ia akan menjadi objek ke-10 yang ditemui kerana pengaktifan semula, tetapi jika ia ternyata ianya adalah asteroid, ia akan menjadi ke-100 ditemui kerana pengaktifannya.

Objek Near-Earth (Neos) menyerap kebanyakan cahaya yang jatuh ke atas mereka dan mengeluarkan semula tenaga sepanjang gelombang inframerah.

Ini membolehkan pengesan inframerah NEOWISE untuk mengkaji Neos kedua-dua gelap dan cahaya berwarna dengan jelas dan sensitiviti yang hampir sama.

“Ini adalah objek yang agak gelap,” kata ahli pasukan NEOWISE Joseph Masiero.

APAKAH 2016 WF9?

Objek baru-baru ini ditemui, dipanggil 2016 WF9, telah membuat rondaan sekitar keindahan sistem suria kita, menghampiri orbit Jupiter pada jarak yang paling besar dari matahari.

Ia memiliki orbit yang teratur di tata suria. Titik paling jauh adalah di sekitar orbit Jupiter dan perjalanan sekitar 4.9 tahun.

Selama ia berputar di sekitar Bumi, ia akan kembali ke posisi orbit tata suria.

Ia memiliki ukuran sekitar 0.5 1 km dengan permukaan gelap dan bahagian yang terang jauh lebih sedikit.

Komet 2016 WF9 terjadi pada 27 November yang lalu ketika melintas komet pada jarak 41 juta km dari Bumi. Posisi komet tersebut paling dekat dengan bumi ialah pada 25 Februari 2017 dengan jarak 51 juta km.

Lintasan komet ini belum dapat dipastikan lebih lanjut, tetapi ia tidak akan mengancam Bumi.

ARTIKEL YANG SAMA