Operasi Rusia di Iran ‘sudah berakhir’

Operasi Rusia di Iran ‘sudah berakhir’

TEHRAN, 22 Ogos – Iran berkata hari ini serangan Rusia ke atas Syria dari sebuah pangkalan udaranya telah berakhir buat masa sekarang, sejurus selepas menuduh Moscow ‘menunjuk-nunjuk’ apabila ia mendedahkan misi pengeboman.

“Ia adalah misi spesifik, dibenarkan dan ia kini sudah berakhir. Mereka mengadakannya dan kini ia sudah tiada,” kata jurucakap kementerian luar negeri Bahram Ghasemi memberitahu para wartawan di Tehran.

Dia membiarkan terbuka bagi kemungkinan penerbangan tempur Rusia pada masa depan dari Iran, berkata ia akan bergantung pada ‘situasi di rantau itu, dan menurut keizinan kami’.

Ia muncul beberapa jam selepas menteri pertahanan Hossein Dehghan memberi kritikan awam luar biasa ke atas Rusia kerana mendedahkan pesawat perangnya yang menggunakan pangkalan udara Hamedan Iran untuk menyerang pemberontak di Syria.

“Semula jadinya, warga Rusia suka menunjuk-nunjuk yang negara mereka sangat berpengaruh dan berkuasa dan mereka sedang aktif dalam isu keselamatan di rantau dan di dunia,” Dehghan memberitahu televisyen Channel 2 Iran.

Bahram Ghasemi bercakap semasa sidang akhbar pada 22 Ogos. – AFP
Bahram Ghasemi bercakap semasa sidang akhbar pada 22 Ogos. – AFP

“Terdapatnya sikap yang jenis menunjuk-nunjuk dan tidak bertimbang rasa di sebalik pengumuman berita ini,” katanya.

Iran dan Rusia merupakan penyokong penting Presiden Syria, Bashar al-Assad, namun Tehran masih mengekalkan kewaspadaannya tentang penglibatan tepat dalam konflik tersebut. Republik Islam itu sangat sensitif pada mana-mana cadangan yang ia akan membenarkan pihak tentera asing untuk berpangkalan di wilayahnya, yang tidak dibenarkan di bawah perlembagaannya, dan telah menekankan bahawa pesawat Rusia itu hanya mengisi minyak di Iran.

“Rusia perlu untuk mengisi minyak di kawasan yang berdekatan dengan operasi. Oleh itu mereka sering menggunakan pangkalan Nojeh (di Hamedan) namun kami sudah pasti tidak memberi mereka pangkalan tentera,” kata Dehghan. – AFP