Papan tanda

Papan tanda

PERANAN papan tanda amat besar kerana ia boleh menolong seseorang untuk memastikan destinasi masing-masing. Tanpa papan tanda itu dan hanya mengharapkan ingatan sahaja adalah tidak mencukupi, kecuali seseorang itu sudah terbiasa dengan kawasan yang dimaksudkan, umpamanya di situlah jalan ke rumahnya, di sanalah tempat dia selalu berulang alik, di lorong itulah dia kerap berurusan dengan seseorang, dan sebagainya.

Justeru, bagaimana pula kalau papan-papan tanda itu telah kabur apatah lagi tiada di tempat kedudukannya; patah, hilang, tertutup oleh daun-daun pokok, serta huruf-hurufnya sudah tidak dapat dibaca lagi sama ada oleh orang yang penglihatannya terang dan mungkin lagi yang pandangannya sudah kabur, waimapun berkaca mata putih.

Saya menulis berkenaan dengan papan tanda ini disebabkan oleh kehadirannya di tempat-tempat terpilih itu, bagai kurang diambil perhatian oleh pihak-pihak yang berkenaan dengan kewujudan papan tanda yang sangat mustahak keberadaannya di sesuatu tempat atau simpang itu.

Kebanyakannya, telah kabur oleh keadaan (hujan, panas, habuk, tanah, dipugut, dan sebagainya) lantaran terlalu lama di situ hingga bertahun-tahun dan bagai tidak dipedulikan.

Saya harap ia diambil perhatian berat. Usahlah, bila ada sesuatu lawatan atau takut malu dikata orang, barulah hendak memanggil ‘Bujang si Gandam’ untuk membersihkan atau meneranginya.

Tiba-tiba, pagi esoknya, tiada lagi cacat-celanya. Sebagai contoh terdekat, lihat sahaja papan tanda berkembar yang menunjukkan hendak ke stadium, Pusat Dakwah, dan ICC bila kita sedang menggunakan hala jalan ke Berakas dengan melalui Jalan Kebangsaan.

Pasti ada kebenarannya malah, banyak lagi di tempat-tempat lain sama ada di kawasan bandar atau di luar kawasan bandar.

Demikianlah, syor saya kepada pihak yang berwajib dengan kewujudan papan tanda, wassalam.

– Amasgold, Brunei

ARTIKEL YANG SAMA