Pemimpin Asia Pasifik bincang perdagangan bebas 17 Nov ini

Pemimpin Asia Pasifik bincang perdagangan bebas 17 Nov ini

LIMA, 15 Nov – Pemimpin tertinggi dunia akan bertemu pada minggu ini untuk mencartakan satu masa depan untuk perdagangan bebas – perkataan kotor dalam dunia yang menjadi kucar-kacir akibat kemenangan Donald Trump dalam pilihan raya presiden AS.

Presiden AS Barack Obama, Presiden China Xi Jinping, Perdana Menteri Jepun Shinzo Abe dan Presiden Rusia Vladimir Putin adalah antara pemimpin yang berada dalam bilik di Lima, peru untuk sidang kemuncak Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik yang diadakan dari Khamis hingga Ahad.

Sidang kemuncak APEC, yang mengumpul pemimpin dari 21 ekonomi Lingkaran Pasifik, adalah bertujuan memupuk perpaduan mengenai perdagangan bebas di rantau yang menyumbang kepada hampir 60 peratus daripada ekonomi global dan hampir 40 peratus daripada penduduk dunia. Namun acara pada tahun ini mungkin berlainan, diadakan selepas kemenangan Trump yang mengejutkan dalam pilihan raya pada 8 November.

Jutawan itu telah mencetuskan ketidakpastian mendalam mengenai arahan dunia selepas perang dengan serangannya ke atas perdagangan bebas, imigresen dan peranan AS sebagai “polis dunia.”

21 anggota ahli APEC akan bertemu di Peru pada 17-19 November ini. - AFP
21 anggota ahli APEC akan bertemu di Peru pada 17-19 November ini. – AFP

Dengan menggunakan kemarahan penduduk kulit putih kelas kerja yang rasa ketinggalan di belakang akibat globalisasi, Trump telah memperluas perasaan tidak senang yang bermula pada Jun dengan pengundian “Brexit” Britain untuk meninggalkan Kesatuan Eropah – satu lagi kemenangan mengejutkan untuk politik kekecewaan dengan dunia yang tidak terbatas.

Presiden dipilih Trump tidak akan menghadiri sidang kemuncak APEC, namun beliau mungkin menjadi kehadiran dominan dalam bilik.

“Saya fikir APEC akan menyentuh dua perkara – soalan besar mengenai makna jawatan presiden Trump untuk perdagangan dan kerja-kerja mengenai haluan bukan AS untuk memajukan perdagangan bebas, AS jelasnya telah memilih tidak akan berganjak, menambah sekatan dan kembali kepada era gemilang,” kata Deborah Elms, pengarah eksekutif Pusat Perdagangan Asia di Singapura. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA