Penyelidik temui sayap burung prasejarah

Penyelidik temui sayap burung prasejarah

BEIJING, 29 Jun (Xinhua) – Hampir 100 juta tahun lalu, dua ekor anak burung terperangkap dalam sap melekit pokok hutan tropika. Kini sayap itu telah tertanam dalam ambar yang memberikan para saintis wawasan baru mengenai evolusi burung-burung.

Spesimen kecil ditemui di Lembah Hukawng di utara Myanmar dan dihuraikan dalam jurnal ‘Nature Communications’.

Ini adalah kali pertama sayap-sayap itu ditemui dibubuh dalam ambar. Setiap bulu atau pecahan sayap ditemui agak kerap.

Contoh itu mengandungi dua hujung sayap yang disimpan dengan baik bersama semua ciri-ciri tidak rosak, termasuklah tisu lembut dari dua ekor burung yang dipercayai oleh para ahli sains menetas hampir 100 juta tahun lalu ketika era Cretaceous, kira-kira 45 juta tahun selepas burung pertama atau dinosaur berkembang.

Ambar yang mengandungi sayap anak burung yang ditemui di Lembah Hukawng di utara Myanmar. – Xinhua
Ambar yang mengandungi sayap anak burung yang ditemui di Lembah Hukawng di utara Myanmar. – Xinhua

Setiap pecahan hanya beberapa sentimeter panjang dan mungkin berasal dari kumpulan enantiornithines, sekumpulan burung bergigi.

Sais dan perkembangan rangka sayap menunjukkan burung-burung itu adalah juvenil apabila ia terperangkap dalam sap, menurut pengarah bersama kajian itu Dr Xing Lida dari Universiti Geosains China.

Semua kajian ke atas burung-burung Cretaceous sebelumnya adalah berasaskan fosil.

“Spesimen ambar memberikan satu-satunya peluang untuk kita melihat kepupusan, burung-burung bergigi dalam banyak cara kebenaran hidup,” kata Xing.

ARTIKEL YANG SAMA