Pertarungan dengan Berto yang terakhir – Mayweather

Pertarungan dengan Berto yang terakhir – Mayweather

LAS VEGAS, 8 Sept – Tanya Floyd Mayweather jika dia lebih suka menjadi popular atau seorang yang berjaya, dia akan menyatakan kedua-duanya sekali.

Petinju dari Amerika Syarikat itu suka menjadi juara: tetapi mereka tidak suka Mayweather, biarpun mencatatkan rekod sempurna 48-0 yang menyaksikannya secara tidak rasmi dimahkotakan raja tinju selepas sedekad mendominasi divisyen welterweight.

Dengan kejayaan itu — dan menerusi kepintaran perniagaannya — yang menjadikan kemewahan besar: dia adalah atlet yang paling tinggi menerima bayaran dengan perolehan tahun ini AS$300 juta, menurut Forbes.

Bagi kebanyakan orang, ia di mana sebahagian masalah terletak: Ia bukan kerana dia mendapatkan wang yang banyak, dia menunjuk-nunjuk.

Mayweather, 38, yang berkata melalui media sosial bahawa pertarungan pada Sabtu ini menentang Andre Berto adalah pertarungan terakhirnya sambil anda diperlihatkan gambar-gambar keretanya setiap minggu. Atau beg yang dipenuhi dengan wang. Atau ekspedisinya dalam membeli-belah kasut.

Gambar fail menunjukkan aksi Mayweather ketika menentang petinju dari Filipina, Manny Pacquiao. – AFP
Gambar fail menunjukkan aksi Mayweather ketika menentang petinju dari Filipina, Manny Pacquiao. – AFP

Pada 1 September, dia meletakkan gambar hitam dan putih dalam Twitter mengenainya bergambar bersama tiga buah kereta sport dan jet peribadi, dan kapseyn: “Apabila saya di udara, ia adalah peribadi. Apabila saya di darat, ia adalah asing.”

Pengguna-pengguna Twitter memberikan ulasan terhadap gambar tersebut. Sebahagiannya positif, kebanyakannya negatif — dan sebahagiannya terlalu biadab untuk diterbitkan.

“Lelaki ini tidak mempunyai had,” tulis seorang dan yang lain: “Apabila anda memukul wanita ia adalah domestik.”

Ia adalah satu alasan lain mengapa bila Mayweather mendapatkan kebanyakan Berto di Las Vegas, pesaing bawahan akan mendapatkan sokongan MGM Grand dan penonton yang membayar secara langganan di rumah: Mayweather menghabiskan masa dalam penjara bagi satu kejadian insiden keganasan domestik.

Tidak satu pun kritikan muncul terhadap Mayweather, ayah kepada empat orang anak yang menghabiskan masa selama 19 tahun dalam kerjaya tinju, menghalang kritikan, walaupun kadangkala dari ayahnya sendiri, juga dipanggil Floyd. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA