Pertumbuhan ekonomi Indonesia perlahan

Pertumbuhan ekonomi Indonesia perlahan

JAKARTA, 5 Mei (AFP) – Pertumbuhan ekonomi Indonesia merosot pada kadar terendahnya sejak 2009 dalam suku pertama, menurut data rasmi hari ini, menandakan jalan yang sukar buat Presiden Joko Widodo untuk memulihkan ekonomi teratas di Asia Tenggara.

Ekonomi itu berkembang lebih rendah daripada yang dijangka sebanyak 4.71 peratus tahun ke tahun dalam masa tiga bulan hingga akhir Mac, menurut agensi statistik.

Ini adalah langkah pertumbuhan paling rendah sejak 2009, dan ahli ekonomis mengatakan ia kini akan menjadi sukar bagi Indonesia untuk mencapai sasaran pertumbuhannya sebanyak 5.7 peratus tahun ini. Rupiah menurun 0.5 peratus ke atas dolar selepas pengumuman data.

Widodo yang mengambil alih kuasa pada Oktober, telah menjamin untuk meningkatkan pertumbuhan kepada tujuh peratus setahun dalam tahun-tahun yang mendatang dengan menarik pelaburan asing dan membaik pulih infrastruktur, namun penganalisis mengatakan data terkini mencerminkan cabaran di hadapan.

Pengguna lalu lintas terbabit dalam kesesakan trafik disebabkan oleh pembinaan jalan di Jakarta hari ini. Pertumbuhan ekonomi Indonesia tumbuh 4.71 peratus dalam suku pertama tahun ini, pertumbuhan paling terendah bagi ekonomi terbesar Asia Tenggara yang disiarkan dalam masa lima tahun. – AFP
Pengguna lalu lintas terbabit dalam kesesakan trafik disebabkan oleh pembinaan jalan di Jakarta hari ini. Pertumbuhan ekonomi Indonesia tumbuh 4.71 peratus dalam suku pertama tahun ini, pertumbuhan paling terendah bagi ekonomi terbesar Asia Tenggara yang disiarkan dalam masa lima tahun. – AFP

“Walaupun kami ragu pertumbuhan akan lebih perlahan dalam suku-suku akan datang, kami sepertinya sama sekali tidak melihat pantulan kuat,” kata Daniel Martin dari Capital Economics, menambah potongan kadar seterusnya mungkin dalam lingkungan berikutan pengurangan 25 mata asas pada Februari.

Ketua agensi statistik, Suryamin mengatakan keadaan lembap di China telah memberi impak yang besar. China, ekonomi kedua terbesar di dunia, telah menjadi pasaran utama bagi eksport komoditi penting bagi Indonesia.

Pengecutan dalam penghasilan minyak dan arang juga menjejaskan pertumbuhan, katanya.

ARTIKEL YANG SAMA