Pesawat solar kembali keliling dunia

Pesawat solar kembali keliling dunia

SAN FRANCISCO, 2 Mei (AFP) – Solar Impluse 2, sebuah pesawat udara eksperimen yang terbang di seluruh dunia untuk menarik perhatian untuk membersihkan teknologi tenaga, akan melakukan penerbangan lagi hari ini, menurut para penganjur.

Juruterbang Andre Borschberg akan berlepas pada pukul 12 waktu tempatan dengan mengambil kesempatan dari ‘cuaca cerah’ baginya untuk terbang dari Gurun Mojave menuju Lapangan Terbang Phoenix Goodyear di Arizona – usaha yang seharusnya mengambil masa kira-kira 16 jam, menurut mereka.

Pesawat udara itu berada di California selama minggu sejak menyeberangi Pasifik menuju daratan di Gunung View, Bertrand Piccard, seorang pengembara dari Swiss memandu pesawat itu dari Hawaii ke California.

Piccard, yang bergilir-gilir melakukan penerbangan solo yang jauh bersama rakan sepasukannya Borschberg, telah menyerahkan kepada rakan sepasukannya itu yang akan memandu Solar Impulse ke seluruh AS dan ke New York.

Misi itu bertujuan mempromosi tenaga yang boleh dibaharui, dengan pesawat udara berkuasa 17,000 sel solar.

Pesawat Solar Impulse 2 yang kini meneruskan penerbangan keliling dunianya. – AP
Pesawat Solar Impulse 2 yang kini meneruskan penerbangan keliling dunianya. – AP

Sayap pesawat itu lebih lebar dari jet jumbo tetapi beratnya kira-kira sama berat dengan kereta keluarga.

Solar Impulse 2 tidak dibenarkan melakukan penerbangan pada Julai tahun lalu apabila baterinya mengalami masalah di pertengahan ia berada dalam pelayaran mengelilingi dunia sejauh 35,000 kilometer.

Kru mengambil m asa beberapa bulan untuk membaiki kerosakan dari suhu tinggi tropika ketika peringkat pertama Pasifik, penerbangan sejauh 4,000 batu antara Jepun dan Hawaii.

Pesawat udara diterbangkan oleh Borschberg pada pusingan itu, yang perjalanannya selama 118 jam memecahkan rekod lalu iaitu selama 76 jam dan 45 minit yang dicipta oleh pengembara AS Steve Fossett dalam tahun 2006.

Dilahirkan di ZUrich, Borschberg tidak asing dengan pengembaraan – 15 tahun lalu dia nyaris terbunuh dalam kejadian salji runtuh dan kemudian dalam tahun 2013 dia terlibat dalam nahas helikopter yang mengakibatkannya mengalami kecederaan ringan.

Dia yang berusia 63 tahun itu, tidur ayam hanya 20 minit pada ketika itu untuk mengekalkan kawalan ke atas pesawat itu ketika penerbangan susah dari Jepun yang disifatkan oleh pasukannya sebagai keadaan yang ‘sukar’.

ARTIKEL YANG SAMA