Pesta Frankfurt gabung buku, dunia seni, gajet teknologi

Pesta Frankfurt gabung buku, dunia seni, gajet teknologi

FRANKFURT, 17 Okt – Masih lagi terdapat banyak buku yang anda boleh baca, tetapi pengunjung ke Pesta Buku Frankfurt minggu ini juga akan dijemput untuk memakai gogal realiti maya, mengunjungi bilik darjah interaktif dan meneroka kesenian percetakan 3D ketika para penganjurnya memperkenalkan teknologi baru.

Penganjur bagi acara penerbitan terbesar dunia itu berkata fokus ke atas kesenian dan teknologi adalah langkah logik seterusnya ketika industri-industri kreatif semakin berkaitan.

Pesta itu, yang dirasmikan pada Rabu, dijangka akan menarik sekitar 275,000 pengunjung, selalunya mengenai ‘kandungan – begitu juga tentang format’, kata naib presiden acara, Hogler Volland kepada AFP.

Di antara tarikan utama perhimpunan selama lima hari itu adalah pengalaman realiti maya, dengan beberapa pempamer mendedahkan projek-projek yang membawa pengunjung-pengunjung ke alam yang hanyalah wujud dalam buku-buku.

Buku bergambar artis dari Taiwan, Jimmy Liao, ‘All of My World Is You’, akan dilihat hidup apabila pengunjung memakai set realiti maya (VR) yang akan membolehkan mereka untuk berinteraksi dengan watak utama, seorang budak perempuan yang misteri, dan melengkapkan cabaran untuk menjadikannya tersenyum.

Gambar fail yang diambil pada 9 Oktober 2013 menunjukkan para pengunjung datang ke Pesta Buku Frankfurt di Frankfurt am Main, barat Jerman. – AFP
Gambar fail yang diambil pada 9 Oktober 2013 menunjukkan para pengunjung datang ke Pesta Buku Frankfurt di Frankfurt am Main, barat Jerman. – AFP

Dalam tumpuan utama sebagai tetamu kehormat adalah sasterawan budaya dan bahasa dari Flanders dan Belanda, yang mencipta tiga pengalaman VR berasingan, termasuk satu yang membolehkan pengguna untuk berganti-ganti di antara pandangan seorang ayah dan anak perempuannya berusia sembilan tahun yang berkabung kerana kehilangan seorang ahli keluarga.

“Kewujudan sastera bukan hanya dalam buku-buku,” kata Suzanne Meeuwissen dari Yayasan Kesusasteraan Belanda, penganjur bersama projek itu, yang menunjukkan kepada pemenang Nobel Literature Prize, Bob Dylan sebagai contoh.

Realiti maya adalah jenama kanvas baru, katanya, dan ‘penulis dan artis tidak sabar untuk meneroka bidang yang kurang dikenali ini’.

Penerbit pendidikan juga menampilkan teknologi baru, dari buku teks yang boleh dijadikan interaktif dengan bantuan aplikasi cetakan 3D pada organ-organ untuk digunakan dalam pembelajaran biologi.

Dalam ‘Bilik Darjah Masa Depan’, para pengunjung boleh melihat para pelajar dan guru mencuba inovasi baru. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA