PM Thai lantik adik jadi ketua tentera

PM Thai lantik adik jadi ketua tentera

BANGKOK, 12 Ogos – Pemimpin junta Thailand Prayut Chan-O-Cha berkata dia mungkin melantik adiknya sebagai ketua tentera seterusnya, salah satu jawatan paling berpengaruh di negara beraja yang mudah menyaksikan rampasan kuasa.

Prayut, yang kini perdana menteri, merupakan ketua tentera pada Mei tahun lalu apabila dia merampas kuasa dari kerajaan yang dilantik yang dicela oleh para penentang sebagai korup dan pilih keluarga. Dia mempertahankan keputusannya untuk menimbangkan saudara kandungnya, Preecha Chan-O-Cha, pada masa ini memegang jawatan penolong ketua tentera, bagi jawatan tinggi itu.

Kementerian pertahanan tidak lama lagi dijangka mengemukakan calon yang dicadangkannya bagi jawatan itu. Preecha dan seorang lagi penolong ketua tentera, Teerachai Nakvanich, adalah hanya dua pemohon.

“Apa masalahnya jika dia adalah adik lelaki saya?,” Prayut menyoal para pemberita di Bangkok hari ini apabila ditanya tentang kemungkinan saudara kandungnya menduduki peranan itu.

Kedudukan utama di sebuah negara yang mana tentera memainkan peranan penting politik – Thailand telah menyaksikan kuasa berpanjangan pemerintahan tentera dengan 19 rampasan kuasa yang berjaya atau percubaan rampasan kuasa sejak 1932.

“Mengapa pelantikannya akan merosakkan?” Prayut berkata dalam gaya retoriknya yang menjadi ciri utamanya.

“Dia tidak pernah meminta dari saya bagi sebarang pertolongan. Dia berusaha sendiri dari bawah lagi,” tambah perdana menteri itu, dengan menolak spekulasi tentang rampasan kuasa balas terhadap pelantikan Preecha.

“Saya tidak gentar dengan rampasan kuasa balas. Saya gembira untuk menyerahkan kuasa,” katanya lagi.

Pengumuman tentang ketua tentera baru dijangka sebelum akhir September apabila ketua pada masa ini Udorndej Sitabutr dijangka bersara. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA