Pustakawan ganti karya seni dengan karya palsu

Pustakawan ganti karya seni dengan karya palsu

BEIJING, 22 Julai – Seorang pustakawan berbangsa Cina telah mencuri 143 kerja seni dari galerinya sendiri dan menggantikannya dengan kerja seni palsu miliknya, dia memberitahu mahkamah – tetapi mendapati kerjanya telah ditukar oleh penipu lain.

Selama hampir lapan tahun, Xiao Yuan, ketua pustakawan di Akademi Seni Halus Guangzhou telah mengganti lukisan dan kaligrafi dengan kerja seninya sendiri dan telah menjual kerja seni asli, dengan meraih 35 juta yuan, mahkamah mendengarkan.

Kerja-kerja seni oleh pelukis abad ke 20, Qi Baishi – yang kerja seninya “Ode to the Motherland” telah dijual dengan harga 72 juta yuan pada satu jualan lelong di Beijing pada tahun 2012 dan dianggap salah seorang pelukis paling bernilai di dunia – adalah antara yang ditukar oleh Xiao.

Xiao juga telah mengganti “Rock and Birds” karya pelukis abad ke-17, Zhu Da, yang bernilai 30 juta yuan, lapor akhbar Information Times hari ini.

Penipu itu telah menjual 125 lukisan pada jualan lelong, manakala 18 lagi dalam koleksinya dirampas oleh polis bernilai kira-kira 77 juta yuan, menurut pihak pendakwa. Tetapi Xiao, 57 tahun, memberitahu mahkamah yang lain juga melakukan yang sama.

“Ketika penyiasatan apabila polis menunjukkan saya gambar-gambar yang memaparkan salinan saya, saya menyedari 10 tahun lalu seseorang telah menggantikannya dengan salinan mereka sendiri, kerana kerja seni mereka sangat teruk,” katanya dalam satu video tentang perbicaraan semalam yang dihantar di online oleh Mahkamah Perantaraan Rakyat Guangzhou. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA