Ribuan tunjuk solidariti

Ribuan tunjuk solidariti

CHARLESTON, Amerika Syarikat, 22 Jun (AFP) – Beberapa ribu orang beramai-ramai menuju salah sebuah jambatan terpanjang di Amerika semalam dan berpegangan tangan dalam menunjukkan perpaduan kepada para mangsa pembunuhan beramai-ramai di gereja Charleston.

Dari Charleston ke pinggir bandar Gunung Pleasant, mereka membentuk barisan merentangi Sungai Cooper untuk menjalin apa yang menurut para penganjur Jambatan kepada Rantai Perpaduan Aman hampir empat kilometer panjangnya.

“Bukan saja nyawa kulit hitam yang penting. Semua nyawa penting,” kata ketua Black Lives Matter, Jay Johnson yang menerima sorakan dari orang ramai terutamanya dari golongan kulit putih sebelum acara bermula.

“Kami bersatu sebagai kaum manusia,” katanya, sambil menanggalkan kemeja peluh hitam Black Lives Matter pada awal petang yang panas dan lembap.

Dipromosikan di media sosial, acara itu diaturkan dalam tempoh beberapa hari oleh para suri rumah setempat dan ketua jabatan polis Gunung Pleasant.

Ribuan berjalan di jambatan The Arthur Ravenel Jr di Charleston bagi menunjukkan solidariti setelah 9 warga kulit hitam dibunuh di gereja. - AFP
Ribuan berjalan di jambatan The Arthur Ravenel Jr di Charleston bagi menunjukkan solidariti setelah 9 warga kulit hitam dibunuh di gereja. – AFP

“Kehadiran hebat ini menunjukkan semuanya,” kata penganjur, Dorsey Faribairn pada acara itu, yang mana seorang pemain alat muzik begpaip memainkan lagu “Amazing Grace”, paderi-paderi membaca doa, dan kenderaan-kenderaan membunyikan hon kenderaan mereka dalam perpaduan.

Sebaik berada di Jambatan Arthur Ravenel dan berpegangan tangan, para peserta bertafakur selama sembilan minit sekali untuk setiap mangsa pertumpahan darah di Gereja Emanuel African Methodist Episcopal.

Jambatan itu, yang diberi nama seorang ahli politik Selatan Carolina yang pernah menggambarkan NAACP kumpulan hak asasi awam sebagai terencat akal, adalah jambatan ketiga terpanjang di Barat Hemisfera.

ARTIKEL YANG SAMA