Rod Laver sokong Djokovic

Rod Laver sokong Djokovic

SAN DIEGO, 23 Jun (AP) – Jika Novak Djokovic memenangi Wimbledon dan Terbuka AS untuk melengkapkan Grand Slam, dia akan mempunyai peminat besar dalam pemain terakhir yang berjaya melakukannya.

Rod Laver tahu apa yang perlu dihadapi untuk melengkapkan pencapaian besar dalam tenis itu, setelah memenangi Grand Slam sebagai pemain amatur pada 1962 dan sekali lagi ketika pro pada 1969.

Djokovic dalam laluan di sana untuk menuju Wimbledon, yang bermula pada Isnin. “Saya rasa dia mendapatkan peluang yang baik untuk menghasilkannya dan saya akan gembira melihatnya,” kata Laver di La Costa, taman persiaran golf dan tenis berhampiran rumahnya. “Anda tidak memilih wilayah itu. Ia adalah dalam kapnya jika dia memenangi Grand Slam. Dia sudah mendapatkan dua.”

Djokovic melengkapkan slam sepanjang kerjayanya dengan memenangi Terbuka Perancis awal bulan ini. Ia memberikannya kedudukan untuk memenangi kesemua empat gelaran utama pada masa yang sama.

Kedudukan jarang itu masih lagi grand slam sebenar, memenangi Terbuka Australia, Terbuka Perancis, Wimbledon dan Terbuka AS pada musim yang sama.

Rod Laver yang berada di samping Novak Djokovic ketika dia memenangi Terbuka Perancis baru-baru ini. – AP
Rod Laver yang berada di samping Novak Djokovic ketika dia memenangi Terbuka Perancis baru-baru ini. – AP

Laver, pemain ‘Rocker” dari Australia, adalah lelaki terakhir yang mencatatkannya, 47 musim yang lalu.

Sementara empat gelaran utama Djokovic berturut-turut bukanlah slam terakhir, “memiliki empat pada satu masa, adalah salah satu usaha besar,” kata Laver.

Bagi perspektif, apabila Laver memenangi Grand Slam keduanya, Richard Nixon berada di Rumah Putih, Beatle mengeluarkan ‘Abbey Road”, dan Neil Armstrong adalah manusia pertama yang menjejakkan kaki di bulan.

“Saya teruja ia berlaku bagi saya,” kata Laver. “Anda tidak akan memulakan dengan memikirkan, saya akan memenangi Grand Slam. “Pemikiran saya adalah sederhana, “Hei, saya berada dalam persaingan. Saya memasukinya. Ia adalah apa yang berlaku pada 69. saya memberitahu isteri saya, saya mahu memasuki kesemua pertandingan.”

Dikenali bagi pukulan kencang tangan kiri, Laver memenangi Wimbledon empat kali, Terbuka Australia tiga kali dan kejohanan AS dan Perancis masing-masing dua kali. Dia menambah enam gelaran Grand Slam dalam beregu lelaki dan tiga dalam beregu campuran.

ARTIKEL YANG SAMA