Roma bimbang bertemu Barcelona

Roma bimbang bertemu Barcelona

ROM, 5 Nov (AFP) – Jurulatih Roma Rudi Garcia mengeluh dengan kesukaran pasukannya menyudahkan peluang ketika merenung perjalanan sukar berdepan juara Barcelona yang bakal menentukan harapan Liga Juara-Juara pasukan dari Itali itu.

Tanpa kemenangan selepas tiga aksi pembukaan Kumpulan E permainan, Roma memerlukan sepakan penalti lewat untuk menewaskan Bayer Leverkusen 3-2 untuk menghidupkan semula harapan mereka untuk layak ke pusingan 16 terakhir buat kali pertama sejak 2010.

Roma menguasai babak pertama tetapi peminat cemas sebelum midfield Bosnia Miralem Pjanic menjaringkan gol pada minit ke-81 melalui sepakan penalti untuk mendapatkan tiga mata penuh buat tuan rumah.

Kemenangan pertama Roma dalam kumpulan menggerakkan mereka ke tempat kedua dengan lima mata, lima di belakang pendahulu Barcelona, ​​satu mata di depan Leverkusen dan dua mata di depan BATE Borisov.

Bagaimanapun, Garcia berkata, kegagalan pasukannya untuk membunuh Leverkusen pada babak pertama boleh membawa padah. Permainan mereka seterusnya adalah pergi ke Barcelona dalam masa tiga minggu lagi.

“Kami sepatutnya mara lebih jauh pada babak pertama sekurang-kurangnya tiga atau empat gol di hadapan,” kata pengurus dari Perancis itu.

“Pada minit ke-50 kami sedar betapa mahalnya kesilapan itu. Lima minit pada permulaan babak kedua kami kehilangan semua kekuatan dan tumpuan yang kami ada pada pertama. Ia memberi pengajaran kepada kami tetapi syukur kerana kami selesai tanpa kecederaan.”

Dengan Roma memerlukan kemenangan untuk menghidupkan peluang realistik untuk mara ke pusingan kalah mati, ledakan minit kedua Mohamed Salah berjaya menenangkan keadaan di Stadio Olimpico selepas dia berlari mengejar hantaran Edin Dzeko untuk menewaskan penjaga gol Bernd Leno.

ARTIKEL YANG SAMA