Rumah panjang terbakar

Rumah panjang terbakar

MIRI, 11 Mei (Bernama) – Sebuah rumah panjang masyarakat kaum Kenyah di Long Urun, Belaga Bintulu musnah dalam kebakaran tengah hari tadi, menyebabkan lebih 200 penghuni rumah panjang itu tinggal sehelai sepinggang.

Ketua Kaum bagi rumah panjang 27 pintu itu, Asmidy Agau Lerang, 65, berkata setakat ini semua penghuni selamat cuma kehilangan harta benda yang belum dapat dipastikan jumlah kerugiannya.

“Kejadian berlaku pada 12.15 tengah hari tadi tetapi semasa kejadian berlaku ramai keluar bekerja di kebun dan ladang sawit,” katanya ketika dihubungi Bernama.

Asmidy berkata buat masa ini kesemua mangsa kebakaran memerlukan tempat tinggal sementara dan turut menunggu bantuan lain.

“Saya berharap bantuan dapat disalurkan secepat mungkin,” katanya sambil menambah rumah panjang tersebut mula didiami sejak tahun 2002.

Rumah panjang masyarakat Kenyah Badeng yang dianggarkan mempunyai 40 pintu musnah dalam kebakaran yang berlaku di Long Urun, Belaga kira-kira pukul 12 tengahari hari kelmarin. - Bernama
Rumah panjang masyarakat Kenyah Badeng yang dianggarkan mempunyai 40 pintu musnah dalam kebakaran yang berlaku di Long Urun, Belaga kira-kira pukul 12 tengahari hari kelmarin. – Bernama

Rumah panjang tersebut terletak di Belaga lebih 400km dari bandaraya Miri yang mengambil masa perjalanan lapan jam dari bandaraya Miri dan lima jam dari bandar Bintulu.

Ketika Bernama menghubungi Ketua Jabatan Bomba dan Penyelamat Bintulu Unjar Lum berkata pihaknya sedang dalam perjalanan ke rumah panjang tersebut.

“Jalan yang dilalui tidak semua bertar dan memerlukan kenderaan pacuan empat roda untuk tiba ke tempat kejadian dalam tempoh lima jam bergantung kepada cuaca dan keadaan jalan,” katanya.